Protes Meletus di Xinjiang dan Beijing Setelah Kebakaran Mematikan

Oleh:

|

Kategori:

Beberapa warga yang mengalami lockdown melakukan protes skala kecil. [Getty]

URUMQI (Arrahmah.id) – Kemarahan publik di Cina terhadap pelebaran lockdown COVID-19 di seluruh negeri meletus menjadi protes yang jarang terjadi di wilayah Xinjiang barat Cina dan ibu kota negara itu Beijing, setelah infeksi nasional mencatat rekor baru.

Massa turun ke jalan pada Jumat malam (25/11/2022) di ibu kota Xinjiang, Urumqi, meneriakkan “Akhiri lockdown!” dan mengacungkan tinju ke udara, setelah kebakaran mematikan pada Kamis (24/11) memicu kemarahan atas lockdown COVID-19 yang berkepanjangan menurut video yang beredar di media sosial Cina  pada Jumat malam (25/11).

Video memperlihatkan orang-orang di alun-alun menyanyikan lagu kebangsaan Cina dengan liriknya, “Bangkitlah, mereka yang menolak menjadi budak!” sementara yang lain berteriak ingin dibebaskan dari lockdown.

Reuters memverifikasi bahwa rekaman itu diterbitkan dari Urumqi, di mana banyak dari 4 juta penduduknya berada di bawah lockdown terlama di negara itu, dilarang meninggalkan rumah mereka selama 100 hari.

Di ibukota Beijing yang berjarak 2.700 km (1.678 mil), beberapa penduduk yang dikurung melakukan protes skala kecil atau mengonfrontasi pejabat lokal mereka atas pembatasan pergerakan yang diberlakukan pada mereka, dengan beberapa berhasil menekan mereka untuk mencabutnya lebih cepat dari jadwal.

Percikan krusial kemarahan publik adalah kebakaran di gedung bertingkat tinggi di Urumqi yang menewaskan 10 orang pada Kamis malam (24/11), yang kasusnya menjadi viral di media sosial karena banyak pengguna internet menduga bahwa penduduk tidak dapat melarikan diri tepat waktu karena sebagian gedung terkunci.

Pejabat Urumqi tiba-tiba mengadakan konferensi pers pada dini hari Sabtu (26/11) untuk menyangkal tindakan COVID telah menghambat pelarian dan penyelamatan, tetapi pengguna internet terus mempertanyakan narasi resmi tersebut.

“Kebakaran Urumqi membuat semua orang di negara ini kesal,” kata Sean Li, seorang warga di Beijing.

Penguncian yang direncanakan untuk kompleksnya “Berlin Aiyue” dibatalkan pada Jumat (25/11) setelah penduduk memprotes pemimpin lokal mereka dan meyakinkannya untuk membatalkannya, negosiasi yang terekam dalam sebuah video yang diunggah di media sosial.

Penduduk mengetahui rencana tersebut setelah melihat para pekerja memasang penghalang di gerbang mereka. “Tragedi itu bisa terjadi pada kita semua,” katanya.

Pada Sabtu malam (26/11), setidaknya sepuluh kompleks lainnya mencabut penguncian sebelum tanggal akhir yang diumumkan setelah warga mengeluh, menurut penghitungan Reuters dari unggahan media sosial oleh warga.

Sebuah video terpisah yang dibagikan kepada Reuters menunjukkan penduduk Beijing di bagian kota yang tidak dapat diidentifikasi berbaris di sekitar tempat parkir terbuka pada hari Sabtu (26/11), meneriakkan “Akhiri lockdown”.

Pemerintah Beijing tidak segera menanggapi permintaan komentar pada Sabtu (26/11).

Dali Yang, seorang ilmuwan politik di University of Chicago, mengatakan komentar dari pihak berwenang bahwa penghuni gedung Urumqi dapat turun dan melarikan diri kemungkinan besar dianggap sebagai menyalahkan korban dan selanjutnya memicu kemarahan publik.

“Selama dua tahun pertama COVID, orang mempercayai pemerintah untuk membuat keputusan terbaik agar mereka aman dari virus. Sekarang orang semakin mengajukan pertanyaan sulit dan waspada untuk mengikuti perintah,” kata Yang.

Xinjiang adalah rumah bagi 10 juta orang Uyghur. Kelompok hak asasi dan pemerintah Barat telah lama menuduh Beijing melakukan pelanggaran terhadap etnis minoritas yang sebagian besar Muslim, termasuk kerja paksa di kamp-kamp interniran. Cina dengan keras menolak klaim semacam itu.

Cina membela kebijakan nol-COVID khas Presiden Xi Jinping sebagai penyelamat jiwa dan diperlukan untuk mencegah sistem perawatan kesehatan yang kewalahan. Para pejabat telah berjanji untuk melanjutkannya meskipun penolakan publik meningkat dan jumlah korban yang meningkat pada ekonomi terbesar kedua di dunia itu.

Cina mengatakan pada Jumat (25/11) akan memangkas jumlah uang tunai yang harus disimpan bank sebagai cadangan untuk kedua kalinya tahun ini, melepaskan likuiditas untuk menopang ekonomi yang goyah.

Beberapa minggu ke depan bisa menjadi yang terburuk di Cina sejak minggu-minggu awal pandemi baik untuk ekonomi dan sistem perawatan kesehatan, kata Mark Williams dari Capital Economics dalam catatan pekan ini, karena upaya untuk menahan wabah saat ini akan memerlukan penguncian lokal tambahan di banyak kota, yang selanjutnya akan menekan kegiatan ekonomi.

Untuk Jumat (25/11), negara itu mencatat 34.909 kasus lokal setiap hari, rendah menurut standar global tetapi rekor ketiga berturut-turut, dengan infeksi menyebar ke banyak kota, mendorong penguncian yang meluas dan pembatasan lain pada pergerakan dan bisnis.

Shanghai, kota terpadat di Cina dan pusat keuangan yang mengalami penguncian dua bulan awal tahun ini, memperketat persyaratan pengujian pada Sabtu (26/11) untuk memasuki tempat budaya seperti museum dan perpustakaan, mengharuskan orang untuk menunjukkan tes COVID negatif yang diambil dalam waktu 48 jam, turun dari 72 jam sebelumnya. (zarahamala/arrahmah.id)