Restoran Dan Kafe Qatar Tunjukkan Solidaritas Atas Palestina

Oleh:

|

Kategori:

[Twitter / DBunour]

DOHA (Arrahmah.id)Serba-serbi Piala dunia selalu menarik untuk diceritakan. Beberapa restoran dan kafe di Qatar telah menyatakan penolakan keras mereka terhadap pendudukan “Israel”, dengan memasang tanda di pintu masuk mereka yang berbunyi: “Tempat ini mendukung boikot apartheid “Israel”.”

Tanda lain, baik dalam bahasa Arab maupun Inggris, juga berbunyi: “Tempat ini mendukung Palestina.”

Inisiatif terbaru dipimpin oleh Qatar Youth Opposed to Normalisation (QAYON), sebuah kelompok pro-Palestina yang berbasis di Doha, untuk memprotes lebih lanjut kehadiran Zionis di negara Teluk itu.

Kelompok tersebut mendesak pemilik bisnis untuk bergabung dengan inisiatif tersebut, dengan mengatakan bahwa ini adalah sebuah kesempatan untuk secara aktif mendukung perjuangan Palestina.

“Kami mengakui bahwa Anda tidak akan menerima bahwa para perampas tanah Anda memiliki akses ke layanan yang disediakan oleh bisnis Anda, sementara mereka melakukan kekerasan terhadap saudara-saudara Anda di Palestina dan menodai kesucian Anda,” cuit QAYON pekan lalu.

Orang-orang di Qatar memuji restoran dan kafe yang memasang tanda tersebut, karena orang Qatar secara kolektif menekankan bahwa tujuan tersebut tetap lebih penting bagi mereka daripada sebelumnya.

“Semua terima kasih, cinta dan penghargaan kepada pemilik kafe. Dan ya, perjuangan Palestina adalah detak jantung dari hati yang bebas dan tujuan suci kami hingga pembebasan,” kata Jassim Fakhroo, CEO Asosiasi Hubungan Masyarakat Internasional.

Sebelum turnamen dimulai, Qatar dengan tegas menolak “Israel” untuk mengoperasikan konsulat sementara di Doha selama Piala Dunia. Sebaliknya, warga negara “Israel” diberikan layanan konsuler melalui perusahaan perjalanan internasional swasta yang berlokasi di gedung perkantoran.

Negara Teluk itu juga menekan “Israel” untuk mengizinkan warga Palestina melakukan perjalanan ke Qatar untuk menikmati Piala Dunia.

Piala Dunia 2022 – yang pertama terjadi di dunia Arab – massif terlihat bendera Palestina berkibar di setiap stadion dan jalan sebagai bentuk dukungan atas wilayah tersebut. Orang-orang di Qatar terlihat membagikan ban lengan dan bendera untuk menunjukkan solidaritas Palestina.

Nyanyian yang mendukung Palestina juga terdengar setiap hari di stadion dan tempat wisata, yang selanjutnya menunjukkan bahwa orang-orang di wilayah tersebut dan sekitarnya telah mempertahankan pendirian teguh mereka terhadap pendudukan “Israel”.

Dalam unjuk rasa solidaritas yang kuat lainnya, para penggemar sepak bola mencemooh media “Israel” di Doha dengan mengibarkan bendera Palestina di depan lensa mereka. Warga Palestina yang hidup di bawah pendudukan menghadapi penangkapan dan pembunuhan oleh pasukan Zionis karena melakukan hal yang sama di tanah air mereka.

Pers “Israel” juga dituduh berusaha memprovokasi rakyat Qatar, menyebabkan banyak orang mengabaikan permintaan wawancara mereka.

Baru-baru ini, beberapa jurnalis “Israel” menyamar sebagai warga negara dari negara lain. Dalam satu video viral, orang-orang dengan mudah dapat mengidentifikasi seorang jurnalis “Israel” yang mencoba meyakinkan mereka bahwa dia berasal dari Ekuador.

Beberapa outlet media “Israel” bahkan terlihat melepas logo mereka dari mikrofon saat mendekati penggemar sepak bola.

Video viral juga menunjukkan para supporter mengulangi ke media Tel Aviv bahwa “tidak ada yang namanya Israel”.

Isyarat itu menyoroti perbedaan mencolok antara sikap yang dipertahankan oleh penduduk Arab dan sikap pemerintah mereka, yang telah menormalkan hubungan dengan “Israel”.

Pada 2020, Uni Emirat Arab dan Bahrain menandatangani Abraham Accords yang secara resmi menandai normalisasi hubungan dengan “Israel”. Negara-negara lain yang bergabung dalam gelombang normalisasi yang mengejutkan pada tahun berikutnya, termasuk Maroko dan Sudan.

Qatar telah mempertahankan penolakan kerasnya untuk melakukan normalisasi dengan “Israel” selama terus menduduki Palestina secara ilegal dan melakukan pelanggaran hak asasi manusia yang mencolok.

Awal bulan ini, Asisten Menteri Luar Negeri Qatar Lolwah Al-Khater mengatakan bahwa Palestina akan tetap hadir dalam “hati nurani” Qatar sepanjang Piala Dunia.

“Kami berharap untuk merayakan [Red: Piala Dunia] dengan ribuan saudara dan saudari kami dari Palestina dan kami menegaskan di sini bahwa tujuan mereka dan tujuan adil kami di Palestina akan selalu ada dalam hati nurani kami,” kata Al-Khater sambil membidik kejahatan yang dilakukan oleh pendudukan “Israel”. (zarahamala/arrahmah.id)