Rusia dan Ukraina sama-sama mengklaim keberhasilan di Donetsk

Oleh:

|

Kategori:

Peta Ukraina. (Foto: Internet)

DONETSK (Arrahmah.id) – Rusia dan Ukraina mengatakan pada Selasa (13/12/2022) bahwa situasi di medan perang di wilayah Ukraina timur Donetsk sulit dan mengklaim keberhasilan dalam menangkis serangan satu sama lain.

Apa yang disebut Republik Rakyat Donetsk adalah salah satu dari empat wilayah di Ukraina yang diproklamirkan Moskow sebagai miliknya pada September, dalam latihan yang dikecam Ukraina dan sekutunya sebagai referendum pemaksaan yang “palsu”.

Maju di beberapa daerah di wilayah itu sulit, kata pejabat tinggi yang ditugaskan Moskow di wilayah yang diduduki di Ukraina timur, tetapi menambahkan bahwa lebih dari setengah Donetsk berada di bawah kendali Rusia.

“Sedikit lebih dari 50% wilayah Republik Rakyat Donetsk telah dibebaskan,” kata Denis Pushilin, pejabat wilayah yang dikendalikan oleh Moskow, kepada kantor berita milik negara Rusia RIA.

Pertempuran sengit di wilayah itu dalam beberapa pekan terakhir membuat tidak jelas bagian mana dari Donetsk yang berada di bawah kendali Rusia dan Ukraina.

Komando militer utama Ukraina mengatakan dalam laporan terbaru hariannya pada Selasa (13/12) bahwa pasukannya memukul mundur Rusia di 10 wilayah di wilayah tersebut.

Rusia mengklaim secara bertahap memajukan posisinya, dengan kementerian pertahanan mengatakan pada Senin bahwa serangannya di sana telah menewaskan 30 personel militer Ukraina sehari sebelumnya.

Namun, Pushilin mengatakan situasinya sulit di sepanjang garis kontak Lyman di utara kawasan itu. Ukraina telah membebaskan Lyman beberapa jam setelah Putin memproklamasikan aneksasi Donetsk pada September.

“Situasinya tetap sulit, musuh berusaha melakukan serangan balik, tetapi unit kami sekarang memegang semua posisi,” klaim Pushilin seperti dikutip RIA. “Tidak selalu mungkin untuk bergerak maju.”

Unit-unit Rusia mengepung kota Maryinka, dengan pertempuran sengit terjadi di jalan-jalannya, ujar laporan TASS Rusia pada Selasa, mengutip pejabat lainnya.

Staf Umum Angkatan Bersenjata Ukraina mengatakan pasukannya telah memukul mundur serangan Rusia di kota garis depan.

Penembakan berkelanjutan Rusia di garis depan di Donetsk telah menghancurkan kota Bakhmut dan merusak berat kota Avdiivka, yang terletak di pusat kawasan itu, kata Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy.

Pada Senin, staf umum angkatan bersenjata Ukraina mengatakan bahwa Rusia terus memusatkan upayanya untuk maju dan merebut kedua kota tersebut.

“Dekat Bakhmut, para penjajah menghujani tembakan mortir dan artileri di hampir 20 pemukiman,” katanya dalam pembaruan harian malam. Sembilan permukiman diserang di dekat Avdiivka, kata militer.

Kementerian pertahanan Inggris mengatakan Rusia kemungkinan masih akan merencanakan kemajuan yang lebih dalam di Donetsk, tetapi meragukan kemampuannya untuk melakukannya.

“Sangat tidak mungkin militer Rusia saat ini mampu menghasilkan kekuatan serangan efektif yang mampu merebut kembali daerah-daerah tersebut,” katanya.

“Pasukan darat Rusia tidak mungkin membuat kemajuan yang signifikan secara operasional dalam beberapa bulan ke depan.”  (haninmazaya/arrahmah.id)