‘RUU Captagon’ AS Yang Targetkan Rezim Assad Di Suriah Disahkan

Oleh:

|

Kategori:

Petugas bea cukai telah menemukan jutaan pil captagon yang mencoba mencapai Teluk dan negara lain. [Getty]

WASHINGTON (Arrahmah.id) – Sebuah RUU yang menargetkan dugaan produksi dan ekspor captagon oleh rezim Suriah telah disetujui oleh Kongres pada Kamis (8/12/2022).

Captagon sendiri merupakan jenis obat yang termasuk ke dalam kelompok amfetamin. Sebagaimana dilansir oleh Forbes, obat ini sebenarnya memiliki fungsi yang mirip dengan neurotransmiter alami, seperti dopamin dan adrenalin yang dihasilkan tubuh manusia.

Amfetamin sendiri biasa digunakan untuk pengobatan bagi orang-orang yang mengalami depresei, narkolepsi, serta hiperaktif. Amfetamin akan menstimulasi sistem saraf pusat manusia, kemudian meningkatkan konsentrasi dan kesadaran, serta performa fisik seseorang. Obat ini juga akan memberikan rasa euforia serta bersifat halusinogenik ketika dikonsumsi.

Parlemen meloloskan National Defence Authorisation Act (NDAA) untuk Tahun Anggaran 2023 – yang mencakup RUU – dengan 350-88 suara, memberi militer AS pendanaan miliaran dolar.

HR 6265 Captagon Act, nama resmi RUU ini, mencakup persyaratan bagi pemerintah AS untuk merumuskan strategi untuk menargetkan perdagangan captagon ilegal oleh rezim Assad, yang menurut para analis telah memberinya jutaan dolar dalam pendanaan.

RUU ini diusulkan oleh Komite Urusan Luar Negeri DPR pada Juli dan disetujui oleh Senat pada September. Senat akan memberikan suara pada RUU pekan depan sebelum menjadi undang-undang.

“Ini adalah langkah pertama bagi AS untuk membangun pendekatan antarlembaga yang memantau perdagangan captagon dan hubungannya dengan pemerintah Suriah, terutama dalam hubungannya dengan pejabat rezim yang mengejar produksi dan penyelundupan untuk menghindari sanksi yang ada,” kata Caroline Rose, kepala departemen Power Vacuums Programme di Newslines Institute dan seorang peneliti terkemuka terkait perdagangan captagon, mengatakan kepada The New Arab.

“Hal ini juga merupakan upaya untuk mengangkat masalah ini dalam portofolio Suriah, yang menunjukkan betapa berpengaruhnya perdagangan captagon, memengaruhi kekerasan lintas batas, korupsi dan supremasi hukum, hubungan bilateral di kawasan, dan upaya normalisasi dengan rezim Suriah.”

Perwakilan French Hill, salah satu dari tiga anggota Kongres yang memperkenalkan Captagon Act, menyambut baik kemajuan RUU tersebut ke tahap akhir.

“RUU ini ada untuk mengganggu dan membongkar jalannya produksi dan perdagangan narkotika Captagon yang mematikan oleh rezim Assad,” katanya dalam sebuah pernyataan yang dikirim melalui email ke The New Arab.

“Saya bangga dengan pencapaian ini dan akan terus bekerja tanpa lelah untuk mencegah rezim Assad memperluas pengaruh mereka dan prevalensi captagon secara internasional.”

Perdagangan captagon diyakini menjadi sumber pendapatan utama bagi rezim Suriah, yang telah dilumpuhkan oleh sanksi AS yang menargetkan tokoh-tokoh rezim utama, termasuk Presiden Bashar Al-Assad.

Warga Suriah yang tinggal di wilayah rezim sangat menderita akibat krisis ekonomi yang sedang berlangsung, diperburuk oleh perang, korupsi yang merajalela, dan lira yang terdepresiasi secara besar-besaran.

Beberapa bagian Suriah dikatakan dibanjiri dengan fasilitas produksi captagon dan daerah perbatasan seperti Dar’aa dan Qalamoun adalah pusat ekspor utama obat tersebut.

Petugas bea cukai di wilayah tersebut telah menemukan muatan captagon besar bernilai puluhan juta dolar – sering kali disembunyikan di dalam buah dan kargo lainnya – sementara jutaan pil telah sampai ke Teluk dan pasar lainnya. (zarahamala/arrahmah.id)