Sedikitnya 19 Tewas, 24 Luka-Luka Dalam Ledakan Di Afghanistan Utara

Oleh:

|

Kategori:

Dokter Aybak mengatakan beberapa pasien yang terluka parah telah dipindahkan ke rumah sakit yang lebih lengkap di Mazar-i-Sharif. [Getty]

KABUL (Arrahmah.id) – Setidaknya 19 orang tewas dan 24 lainnya luka-luka pada Rabu (30/11/2022) akibat ledakan di sebuah madrasah di kota Aybak, Afghanistan utara, kata seorang dokter di rumah sakit setempat kepada AFP.

Ada belasan ledakan dan serangan yang menargetkan warga sipil sejak Taliban kembali berkuasa pada Agustus tahun lalu, sebagian besar diklaim oleh cabang lokal dari kelompok Negara Islam (ISIS).

Dokter di Aybak, sekitar 200 kilometer (130 mil) utara ibukota Kabul, mengatakan korban sebagian besar anak muda.

“Semuanya adalah anak-anak dan orang biasa,” katanya kepada AFP, meminta untuk tidak disebutkan namanya.

Seorang pejabat provinsi mengonfirmasi ledakan di madrasah Al Jihad, sebuah sekolah agama Islam, tetapi tidak dapat memberikan angka korban.

Taliban, yang sering mengecilkan jumlah korban, mengatakan 10 mahasiswa tewas dan “banyak lainnya” terluka.

“Detektif dan pasukan keamanan kami bekerja dengan cepat untuk mengidentifikasi pelaku kejahatan yang tak termaafkan ini dan menghukum mereka atas tindakan mereka,” cuit juru bicara Kementerian Dalam Negeri Abdul Nafay Takor.

Gambar dan video yang beredar di media sosial – yang tidak dapat segera diverifikasi – menunjukkan para pejuang Taliban menerobos tubuh-tubuh yang berserakan di lantai sebuah gedung.

Sajadah, pecahan kaca, dan puing-puing lainnya berserakan di tempat kejadian.

Dokter Aybak mengatakan beberapa pasien yang terluka parah telah dipindahkan ke rumah sakit yang lebih lengkap di Mazar-i-Sharif, yang berjarak sekitar 120 kilometer melalui jalan darat.

“Mereka yang ada di sini… kebanyakan terluka oleh pecahan peluru dan gelombang ledakan. Ada beberapa pecahan peluru di tubuh dan wajah mereka,” katanya.

Aybak adalah ibu kota provinsi kecil tapi kuno yang menjadi terkenal sebagai pos pemberhentian karavan bagi para pedagang selama abad keempat dan kelima ketika itu juga merupakan pusat Buddhis yang penting.

Ada jeda beberapa minggu antara ledakan besar yang menargetkan warga sipil di Afghanistan, meskipun beberapa pejuang Taliban tewas dalam serangan yang terisolasi.

Pada September, setidaknya 54 orang – termasuk 51 anak perempuan dan perempuan muda – tewas ketika seorang pembom bunuh diri meledakkan bom di sebuah aula di Kabul yang dipenuhi ratusan siswa yang sedang mengikuti tes praktik untuk penerimaan universitas.

Tidak ada kelompok yang mengaku bertanggung jawab atas pengeboman itu, tetapi Imarah Islam Afghanistan (IIA) kemudian menyalahkan ISIS dan mengatakan telah membunuh beberapa pemimpin kelompok tersebut.

Pada Mei tahun lalu, sebelum Taliban kembali berkuasa, setidaknya 85 orang – kebanyakan perempuan – tewas dan sekitar 300 orang terluka ketika tiga bom meledak di dekat sekolah mereka di lingkungan itu.

Tidak ada kelompok yang mengaku bertanggung jawab, tetapi setahun sebelumnya ISIS mengklaim serangan bunuh diri di sebuah pusat pendidikan di daerah tersebut yang menewaskan 24 orang.

Kembalinya Taliban berkuasa mengakhiri pemberontakan mereka, tetapi ISIS terus melakukan serangan di seluruh negeri.

Gerakan Taliban – yang sebagian besar terdiri dari etnis Pashtun – telah berjanji untuk melindungi minoritas dan menekan ancaman keamanan.

Amnesty International menyebut ledakan itu “mengganggu”, menambahkan dalam sebuah tweet bahwa itu adalah “pengingat lain bagi dunia bahwa penderitaan rakyat Afghanistan masih jauh dari selesai.” (zarahamala/arrahmah.id)