Sekjen NATO Khawatir Perang Di Ukraina Dapat Menjadi Konflik Yang Lebih Luas

Oleh:

|

Kategori:

Jens Stoltenberg (Getty)

BRUSSEL (Arrahmah.id) – Sekjen NATO menyatakan keprihatinan mendalam bahwa pertempuran di Ukraina bisa lepas kendali dan menjadi perang antara Rusia dan NATO, menurut sebuah wawancara yang dirilis Jumat (9/12/2022).

“Ini adalah perang yang mengerikan di Ukraina. Ia juga perang yang bisa menjadi perang penuh yang menyebar menjadi perang besar antara NATO dan Rusia.” ujarnya. “Setiap saat Kami berusaha  menghindari itu.”

Stoltenberg, mantan perdana menteri Norwegia, mengatakan dalam wawancara bahwa “tidak ada keraguan akan kemungkinan terjadinya perang besar-besaran,” menambahkan bahwa penting untuk menghindari konflik “yang melibatkan lebih banyak negara di Eropa dan menjadi perang penuh di Eropa.”

Kremlin telah berulang kali menuduh sekutu NATO secara efektif menjadi pihak dalam konflik dengan memberi Ukraina senjata, melatih pasukannya, dan memberi logistik intelijen militer untuk menyerang pasukan Rusia.

Berbicara pada Jumat (9/12) melalui tautan video kepada kepala pertahanan dan keamanan beberapa negara bekas Soviet, Presiden Rusia Vladimir Putin kembali menuduh Barat menggunakan Ukraina sebagai alat melawan negaranya.

“Selama bertahun-tahun, Barat tanpa malu-malu mengeksploitasi dan memompa keluar sumber dayanya, mendorong genosida dan teror di Donbas dan secara efektif mengubah negara menjadi koloni. Sekarang secara sinis menggunakan orang-orang Ukraina sebagai umpan meriam seperti seekor domba jantan untuk melawan Rusia dengan terus memasok Ukraina dengan senjata dan amunisi, mengirim tentara bayaran dan mendorongnya ke jalur bunuh diri.”

Ukraina mengatakan mereka berjuang untuk kebebasan melawan penyerbu dan agresor yang tidak diinginkan.

Pertempuran sengit berlanjut pada Jumat (9/12) di Ukraina timur dan selatan, sebagian besar di wilayah yang dicaplok Rusia secara ilegal pada September.

Kantor kepresidenan Ukraina mengatakan lima warga sipil tewas dan 13 lainnya terluka oleh penembakan Rusia dalam 24 jam terakhir.

Gubernur wilayah Donetsk Pavlo Kyrylenko mengatakan Rusia menekan serangan di Bakhmut dengan serangan harian, meski memakan banyak korban.

“Anda bisa menggambarkan serangan itu sebagai umpan meriam,” kata Kyrylenko dalam sambutannya di televisi. “Mereka kebanyakan mengandalkan infanteri dan lebih sedikit pada baju besi, dan mereka tidak bisa maju.”

Di negara tetangga Luhansk di Ukraina timur, Gubernur daerah Serhiy Haidai mengatakan militer Ukraina mendorong serangan balasannya ke arah Kreminna dan Svatove.

Dia menyuarakan harapan Ukraina dapat merebut kembali kendali atas Kreminna pada akhir tahun, dan kemudian pada akhir musim dingin merebut kembali daerah-daerah di wilayah yang direbut Rusia sejak perang dimulai.

Di selatan, Gubernur daerah Kherson Yaroslav Yanyshevych mengatakan delapan warga sipil terluka oleh penembakan Rusia dalam 24 jam terakhir, dan di kota Kherson yang direbut kembali Ukraina bulan lalu, rumah sakit anak-anak dan kamar mayat rusak.

Di wilayah tetangga Zaporizhzhia, pasukan Rusia menembaki Nikopol dan Chervonohryhorivka, yang berada di seberang Sungai Dnieper dari pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia yang diduduki Rusia.

Gubernur Zaporizhzhia Valentyn Reznichenko mengatakan penembakan Rusia merusak bangunan tempat tinggal dan saluran listrik.

Di wilayah Kharkiv di timur laut Ukraina, Gubernur Oleh Syniehubov mengatakan tiga warga sipil terluka oleh penembakan Rusia, satu orang kemudian meninggal. (zarahamala/arrahmah.id)