Studi: 6 Dari 10 Wanita Libanon Tidak Laporkan Pelecehan Seksual Karena ‘Kehormatan’

Oleh:

|

Kategori:

Lebih dari 80 persen wanita yang disurvei mengatakan mereka akan melaporkan kejahatan kekerasan seksual jika itu terjadi pada mereka. [Getty]

BEIRUT (Arrahmah.id) – Lebih dari separuh wanita yang menjadi sasaran kekerasan seksual di Libanon tidak melaporkan kejahatan tersebut kepada pihak berwenang karena “kehormatan” mereka, sebuah studi oleh organisasi hak-hak wanita di Beirut telah menunjukkan.

Studi oleh Abaad – Pusat Sumber Daya untuk Kesetaraan Gender – mengungkapkan bahwa 6 dari 10 perempuan, atau 55 persen, tidak melapor ke polisi untuk kasus pelecehan seksual, dengan mengatakan mereka khawatir pengaduan dapat menodai citra mereka di masyarakat atau mendapat reaksi balik.

Selanjutnya 3 dari 10 wanita yang putrinya mengalami pelecehan seksual tidak melaporkannya karena mereka pikir tidak ada yang akan mempercayai mereka.

Studi Abaad mengungkapkan bahwa 75 persen wanita yang mengambil bagian dalam studi menganggap serangan seksual terutama bersifat fisik dan psikologis, sementara 71 persen percaya bahwa masyarakat melihat serangan seksual sebagai serangan terhadap “kehormatan” keluarga wanita secara keseluruhan.

Tetapi lebih dari 80 persen mengatakan mereka akan melaporkan kejahatan tersebut jika itu terjadi pada mereka.

Studi ini merupakan bagian dari kampanye nasional terbaru Abaad yang diluncurkan pada Jumat (25/11/2022) dengan judul ‘No Shame No Blame’, bertepatan dengan kampanye global 16 hari yang bertujuan untuk mengakhiri kekerasan terhadap perempuan dan anak perempuan.

Pada 2017, organisasi tersebut mempelopori dan berhasil dalam kampanye untuk menghapus Pasal 522 KUHP Libanon, yang membebaskan pemerkosa dari hukuman jika dia menikahi korbannya.

Pendiri dan Direktur Abaad Ghida Anani mengatakan sangat disayangkan bahwa kekerasan seksual masih dikaitkan dengan “kehormatan” dan “rasa malu” korban.

“Sejak awal pekerjaan kami dalam masalah ini, kami telah menekankan pentingnya melihat jenis kejahatan ini di luar konteks stereotip masyarakat dan menanganinya dengan tegas,” katanya dalam sebuah pernyataan.

“Abaad, dan sejak pekerjaannya untuk menghapus Pasal 522 KUHP Lebanon, telah bersuara untuk menuntut amandemen dan penerapan hukuman yang ketat untuk kejahatan kekerasan seksual, karena masalah ini merupakan pencegahan untuk mencegah terjadinya kejahatan tersebut,” dia menambahkan.

Anani mengatakan Abaad mengandalkan legislator negara itu untuk memberikan keadilan kepada perempuan dan membuat amandemen yang diusulkan.

Di halaman Twitter-nya, Abaad mengunggah beberapa akun mengerikan para korban yang berbicara tentang pengalaman mereka.

Beberapa ingat bagaimana keluarga mereka mencoba membunuh atau mengancam akan mengucilkan mereka. (zarahamala/arrahmah.id)