Sultan Abdul Hamid II dan 1500 Kucingnya

(Arrahmah.id) – Kecintaan Sultan Utsmaniyah, Abdul Hamid II terhadap hewan, khususnya kucing, telah menjadi legenda. Sultan Abdul Hamid II , yang memerintah pada 1876-1909, disebut sebagai penguasa otokratis terakhir dari Kesultanan Utsmaniyah.

Kecintaannya pada hewan, khususnya kucing, dikenal luas, tetapi tidak semua orang bisa membayangkan sejauh mana. Menurut Heinrich Schaefer, pria asal Australia yang memelihara hewan Sultan, 1.500 kucing dari berbagai ras, termasuk 12 Persia, tinggal di Istana Yildiz yang merupakan tempat tinggal utama Abdul Hamid II. Atas perintah khusus Sultan, kucing dikirim kepadanya dari Van dan Ankara.

(Foto: yedikita.com.tr)

 

Tarihsel Toplum #292 menceritakan memoar seorang insinyur Amerika, James Royson, yang datang ke Turki untuk membuat perjanjian konsesi atas nama sebuah perusahaan listrik dan diterima di istana. Dia menulis: “Ada empat kucing berwarna-warni duduk manis di sekitar sofa … Dia [sultan] menyela saya dan mulai berbicara tentang kecintaannya terhadap kucing. Saya memberitahunya, bahwa dia bisa menyilangkan hewan-hewan terbaik yang dibawa dari Ankara dan Van dengan Amerika dan Inggris hingga menciptakan ras yang luar biasa. Menurutnya, ada kucing di istana, yang harganya 5-6 ribu lira. Pada titik tertentu, dia berlutut dan mulai membelai kucing yang duduk di bawah kursi dan sedang menjilati bulu-bulunya. Sambil tertawa, dia berkata: “Mereka bilang listrik menumpuk di bulu kucing. Saya belum membuat eksperimen, tetapi jika memang demikian, maka saya punya satu ide. Mengapa orang Amerika tidak berpikir untuk mengumpulkan beberapa ratus ribu kucing dan menggunakan listrik yang akan mereka hasilkan?”

“Ketika saya pergi, saya melihat dua kucing putih yang lebih cantik lagi. Saya bisa menggambar binatang, jadi untuk mengenang percakapan kami, saya membuat sketsa, dan ketika saya kembali ke Amerika, saya melukis kucing yang saya lihat dengan cat minyak dan menggantungnya di kamar.”

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...

(Foto: yedikita.com.tr)

 

Di taman Istana Yildiz , Sultan memiliki kebun binatang dengan banyak spesies hewan, koleksinya disebut yang terbesar di dunia pada masa itu. Diantaranya adalah jerapah, flamingo, ular, zebra, serigala, rusa, orangutan, kera, harimau, singa, hyena dan masih banyak lainnya. Beberapa dari mereka dibeli dan dibawa dari berbagai belahan dunia, dan beberapa diterima sebagai hadiah.

Di antara para penguasa yang memberikan hadiah hewan kepada Sultan adalah kaisar Jepang dan Jerman, raja-raja Maroko dan Inggris Raya, dan Tsar Rusia. Selain kucing, hewan yang paling dicintai Abdul Hamid adalah kuda, anjing, dan burung, khususnya burung beo. Ada sekitar 3.500 kuda, 200 burung beo, 6.000 merpati, 150 burung kenari tinggal di kebunnya. Dikatakan bahwa ia memiliki burung kenari yang bisa menyanyikan Marsh Hamidiye, lagu kebangsaan Kesultanan Utsmaniyah.

Sultan merawat hewan jalanan secara khusus. Bagi anjing-anjing liar di Istanbul, masa pemerintahannya mungkin adalah waktu yang paling nyaman dan damai dalam sejarah Kesultanan Utsmaniyah. Abdul Hamid mengundang ahli kimia dan mikrobiologi Prancis, Louis Pasteur ke ibu kota untuk menemukan obat rabies dan merawat anjing yang terinfeksi, bukan membunuh mereka. Setelah penolakan Pasteur untuk menetap dan melanjutkan penelitiannya di Istanbul, sultan memberikan bantuan keuangan kepada Institut Pasteur di Paris sekitar 10.000 lira dan mengirim orang-orangnya ke sana untuk pelatihan.

Sayangnya, setelah penyerbuan Istana Yildiz oleh pemberontak Turki Muda pada 1909, kebun binatang itu hancur. Sultan, yang digulingkan dan diasingkan di Tesalonika, hanya diperbolehkan membawa seekor burung beo dan kucing kesayangannya, Pamuk. Hewan elit dan ras murni disita untuk digunakan di peternakan negara. Nasib banyak orang tidak diketahui. Beberapa dari mereka mungkin melarikan diri. Bisa jadi di antara burung beo atau kucing yang terlihat di jalanan Istanbul hari ini, ada keturunan dari hewan peliharaan Sultan Abdul Hamid II. (zarahamala/arrahmah.id)

 

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...