Tentara “Israel” Akui Bunuh Pria Palestina ‘Tanpa Alasan’

Oleh:

|

Kategori:

Tentara “Israel” awalnya mengklaim bahwa Kahla ditembak karena keluar dari mobilnya dengan membawa pisau. (AFP)

RAMALLAH (Arrahmah.id) – Seorang pria Palestina yang ditembak mati oleh tentara “Israel” pekan lalu akhirnya terbukti tidak menimbulkan ancaman atau bahaya dan seharusnya tidak kehilangan nyawanya, tentara “Israel” mengakui pada Senin (23/1/2023).

Ahmed Kahla (46) dari Rammun, dekat Silwad di Tepi Barat yang diduduki, ditembak di leher dari jarak dekat di depan putranya di sebuah pos pemeriksaan militer pada 15 Januari.

Tentara “Israel” awalnya mengklaim bahwa Kahla ditembak karena dia keluar dari mobilnya dengan pisau di tangannya dan berlari ke arah tentara dengan maksud untuk menikam mereka.

Putra Kahla, Qusai yang bersama ayahnya saat itu, mengatakan mobil mereka dihentikan di pos pemeriksaan dan seorang tentara menembakkan granat kejut yang mengenai atap kendaraan. Ketika Kahla bertanya mengapa mereka diserang, seorang petugas menggunakan semprotan merica dan menariknya dari kendaraan sebelum tentara tersebut menembaknya hingga tewas.

“Tentara datang dan mereka menyemprotkan semprotan merica ke wajah saya dan menarik saya keluar dari mobil,” kata remaja berusia 18 tahun itu di rumah keluarga di desa Rammun.

“Saya tidak tahu apa yang terjadi setelah itu,” katanya. “Saya mengetahui dari paman saya bahwa ayah saya dibunuh.”

Investigasi militer menemukan bahwa Kahla tidak berniat melakukan serangan penikaman dan “insiden itu seharusnya tidak berakhir dengan kematian.”

Saudara laki-laki Ahmed, Zayed (45) mengatakan kepada Arab News: “Mereka membunuhnya tanpa alasan. Kami akan mengambil langkah untuk menuntut mereka.” Keluarga bermaksud untuk mencari kompensasi finansial dari tentara di pengadilan “Israel”, dan juga akan pergi ke Pengadilan Kriminal Internasional.

“Kami menyadari bahwa persidangan tidak akan menghidupkan kembali saudara kami Ahmed, tetapi kami ingin mereka membayar harga atas kejahatan mereka,” kata Zayed. “Kami ingin mencegah mereka membunuh lebih banyak warga Palestina dengan darah dingin dan tanpa alasan.”

Rekaman video dari orang lain yang berhenti di pos pemeriksaan menunjukkan bahwa pertengkaran verbal terjadi antara Kahla dan tentara sebelum salah satu dari mereka menembak Kahla, yang tidak membahayakan mereka, dari jarak dekat.

Insiden seperti ini bukan yang pertama. Investigasi tentara “Israel” menyimpulkan bahwa, selama dua bulan terakhir, tentara telah membunuh beberapa warga Palestina yang tidak mengancam nyawa mereka. (zarahamala/arrahmah.id)