Tim Penyelamat dari Seluruh Dunia Datang Untuk Membantu Turki

Oleh:

|

Kategori:

Tim Penyelamat Hongaria HUNOR yang beranggotakan 50 orang tengah bersiap sebelum bertolak ke Turki dari Budapest, 6 Februari 2023. (Foto EPA)

ANKARA (Arrahmah.id) – Tim penyelamat dari seluruh dunia, termasuk Amerika Serikat, “Israel”, Jepang, Swiss, Yunani, Uzbekistan, Azerbaijan, Malaysia, Taiwan, dan Rusia telah berangkat ke Turki menyusul gempa dahsyat yang melanda wilayah tenggara negara itu.

Gempa tersebut telah mempengaruhi 10 kota dan merenggut lebih dari 2.000 nyawa, dengan jumlah korban luka melebihi 11.000, menurut laporan resmi.

Ada 185 gempa susulan tercatat sejauh ini.

Azerbaijan adalah negara pertama yang merespon dengan mengirimkan tim untuk membantu Turki.

Negara ini telah mengirimkan tim yang terdiri dari 420 personel untuk membantu operasi penyelamatan di wilayah tersebut.

Azerbaijan juga akan mengirimkan dua pesawat bantuan kemanusiaan akibat gempa berkekuatan 7,7 dan 7,6 yang berpusat di Kahramanmaraş, yang berdampak pada 10 provinsi.

Dalam pernyataan Kementerian Situasi Darurat Azerbaijan, dilaporkan bahwa dua pesawat yang membawa bahan bantuan kemanusiaan akan berangkat ke Turki dalam waktu dekat, atas instruksi Presiden Ilham Aliyev.

Dalam keterangannya disebutkan bahwa salah satu pesawat memiliki rumah sakit lapangan yang lengkap. Dokter Azerbaijan akan bekerja di rumah sakit yang akan didirikan di salah satu daerah gempa.

Di pesawat lain, ada bahan seperti tenda, selimut, dan pemanas.

Tim penyelamat Yunani, yang terdiri dari 21 petugas pemadam kebakaran, dua dokter, tiga personel medis darurat, dua anjing pelacak, dan spesialis dari Unit Tanggap Bencana Khusus Yunani (EMAK), juga telah diberangkatkan untuk mendukung upaya pencarian dan penyelamatan di Kahramanmaraş.

Tim berangkat dari Bandara Elefsina dekat Athena dan tiba di Pangkalan Udara Incirlik di Adana melalui pesawat C-130 dari Angkatan Bersenjata Hellenic.

Ketua EMAK Dimitris Rupas, dalam jumpa pers mengatakan, timnya berpengalaman dan siap bekerja secara profesional untuk menyelamatkan sebanyak mungkin nyawa, seperti di negara sendiri.

Yunani dan Turki telah saling mendukung pada saat dibutuhkan di masa lalu, seperti saat gempa Marmara 1999 di Turki dan gempa Athena 1999.

Beberapa pakar dan tim penyelamat dari Swiss beserta anjing pelacak juga dikatakan telah disiapkan untuk terbang ke Turki di Bandara Zurich.

Italia mengirimkan dukungan dari departemen perlindungan sipilnya. Roma mengatakan penerbangan lain akan menyusul dengan personel dan peralatan medis.

AS, sementara itu, mengirimkan dua tim pencari dan penyelamat yang terdiri dari 79 orang untuk membantu pejabat Turki menanggapi gempa tersebut.

Juru bicara Dewan Keamanan Nasional John Kirby mengatakan AS sedang “dalam proses mengerahkan” tim beranggotakan 79 orang selain personel yang sudah berada di lapangan “untuk mendukung upaya pencarian dan penyelamatan Turki, dan untuk membantu memenuhi kebutuhan semua orang yang memiliki terluka atau terlantar akibat gempa.”

“USAID dan Pentagon sekarang juga berkoordinasi dengan rekan-rekan mereka dari Turki untuk bantuan tambahan. Dan tentu saja, mitra kemanusiaan yang didukung AS juga akan menangani kehancuran di Suriah,” katanya kepada wartawan, mengacu pada badan bantuan luar negeri AS.

Tentara “Israel” mengatakan akan mengirim tim pencari dan penyelamat yang terdiri dari 150 insinyur, personel medis, dan pekerja bantuan lainnya ke Turki.

Tim bantuan kemanusiaan gabungan “Cabang Zaitun”, yang terdiri dari Pasukan Pertahanan “Israel”, Kementerian Luar Negeri dan Kementerian Pertahanan akan berangkat dari Pangkalan Angkatan Udara Nevatim dan diharapkan memulai misi pencarian dan penyelamatan segera setelah tiba. Sebuah tim perintis telah berangkat lebih dahulu ke Turki pada Senin sore (6/2/2023), menurut pernyataan tersebut.

Pesawat yang membawa tim penyelamat dan bantuan kemanusiaan dari Uzbekistan ke daerah yang terkena gempa di Turki sudah berangkat.

Dalam pernyataan Kantor Kepresidenan Uzbekistan disebutkan bahwa tim penyelamat 100 orang dari Kementerian Darurat Uzbekistan telah berangkat dan pesawat yang membawa kendaraan dan peralatan khusus serta bahan bantuan kemanusiaan lepas landas dari Bandara Tashkent untuk ikut serta dalam upaya penanggulangan.

Jepang juga akan mengirimkan Tim Penyelamat Darurat Internasional ke zona gempa di Turki.

Tim yang terdiri dari tim utama beranggotakan tiga orang dan tim penyelamat beranggotakan 15 orang ini akan berangkat dari Bandara Haneda dan tiba di Adana melalui Istanbul. Tim dijadwalkan tiba di Bandara Istanbul pada Selasa (7/2) pukul 06.25 waktu setempat.

Telah dilaporkan bahwa Taiwan mengirim tim pencari dan penyelamat yang terdiri dari 40 orang ke Turki.

Menurut berita dari media Taiwan CNA, Badan Pemadam Kebakaran Nasional (NFA) mengumumkan bahwa 40 personel SAR, dengan tiga anjing terlatih khusus serta 5 ton kendaraan dan peralatan, berangkat ke Turki dengan pesawat Turkish Airlines pada Senin (6/2) pukul 22:25 waktu setempat (17:25 TSI).

Kementerian Situasi Darurat Rusia mengumumkan bahwa sebelumnya tim penyelamat beranggotakan 100 orang dan dua pesawat IL-76 telah disiapkan untuk bantuan setelah gempa.

Malaysia juga telah mengirim tim pencari dan penyelamat untuk membantu upaya pertolongan.

“Sebanyak 75 anggota Tim Pencari dan Penyelamat Khusus Malaysia (SMART) akan diberangkatkan ke Turki malam ini melalui penerbangan Turkish Airlines, membawa peralatan yang akan digunakan dalam operasi pencarian dan penyelamatan,” kata Armizan Ali, menteri Malaysia, kata dalam sebuah pernyataan.

Kementerian Luar Negeri Spanyol juga mengumumkan akan mengerahkan pasukan dan drone dari Unit Darurat Militer untuk membantu Turki. Bantuan dan staf Spanyol tiba di Bandara Malatya, tempat otoritas Turki mendirikan pusat bantuan internasional.

“Spanyol sedang mempersiapkan bantuan tambahan yang mungkin diperlukan oleh negara-negara yang terkena dampak dan populasi mereka,” tambahnya.

Sebuah unit dengan pengalaman luas dalam gempa bumi dan pemulihan korban gempa di seluruh dunia sedang menemani pasukan Spanyol ke Malatya, kata Kedutaan Besar Spanyol untuk Ankara. Unit tersebut sebelumnya datang membantu Turki dua tahun lalu untuk memadamkan kebakaran hutan dengan pesawat, tambah kedutaan.

Petugas pemadam kebakaran Polandia juga terbang dari Warsawa ke kota Gaziantep di Turki.

“Tim kami akan bekerja tanpa henti, 24 jam sehari, di dua lokasi,” kata Andrzej Bartkowiak, komandan dinas pemadam kebakaran negara.

Tim penyelamat dari Hongaria, Rumania, Republik Ceko juga dikerahkan untuk Turki, bersama dengan personel tentara Libanon.

“Rombongan HUSAR Polandia yang terdiri dari 76 petugas pemadam kebakaran, lima paramedis, delapan anjing, dan 20 ton peralatan, baru saja menyelesaikan prosedur check-in dan bandara dan siap untuk diberangkatkan,” demikian kata Markas Besar Nasional Dinas Pemadam Kebakaran Polandia, Senin malam (6/2).

Semntara itu, Qatar mengatakan mengirim 120 tim penyelamat ke Turki, di samping “rumah sakit lapangan, bantuan kemanusiaan, tenda, dan logistik musim dingin.”

Presiden Emirat Sheikh Mohamed bin Zayed Al-Nahyan menawarkan “bantuan” melalui panggilan telepon dengan rekan-rekannya dari Suriah dan Turki, lapor kantor berita resmi WAM.

WAM mengatakan UEA telah mengirimkan pesawat pertama ke Turki selatan, di mana direncanakan untuk mendirikan rumah sakit lapangan. (zarahamala/arrahmah.id)