Toko Buku Timur Tengah Terbesar Di Eropa Tutup Di Tengah Lonjakan Harga

Oleh:

|

Kategori:

Harga pasar satu barel minyak mentah Ural Rusia saat ini sekitar $65 dolar, sedikit lebih tinggi dari batas $60 yang disepakati. [Getty]

LONDON (Arrahmah.id) – Toko buku Timur Tengah terbesar di Eropa akan ditutup setelah 44 tahun beroperasi, lansir The Guardian.

Al Saqi Books di London menyalahkan lonjakan harga buku berbahasa Arab serta dampak ekonomi dari Brexit.

Toko buku yang didirikan pada 1978 ini menjual berbagai literatur yang mencakup Timur Tengah dan Afrika Utara, serta buku-buku berbahasa Arab dari semua kategori.

Toko buku Al Saqi akan ditutup pada 31 Desember, kata direktur Salwa Gaspard, yang membuka toko bersama Andre Gaspard dan Mai Ghoussoub setelah meninggalkan Libanon.

Langkah tersebut merupakan “keputusan sulit yang harus diambil karena tantangan ekonomi baru-baru ini, seperti kenaikan tajam harga buku berbahasa Arab,” tambahnya.

Toko tersebut mengambil sebagian besar bukunya dari Libanon, tetapi krisis ekonomi negara itu telah menyebabkan lonjakan harga dan kesulitan mengimpor buku, kata Gaspard.

Dia menambahkan: “Penerbit harus menaikkan mereka (harga) untuk bertahan dalam bisnis, karena biaya kertas dan pengiriman secara efektif berlipat ganda.

“Faktor lainnya adalah nilai tukar, yang tidak lagi menguntungkan kami — kami dulu membayar dalam dolar AS.

“Kemudian, tentu saja, ada kenaikan biaya hidup di Inggris. Biaya yang terkait dengan pengoperasian toko buku menjadi terlalu tinggi.

“Kami dulu menjual banyak buku ke UE, yang tidak lagi layak karena bea dan semacamnya (sebagai akibat dari Brexit).

“Perpustakaan Arab di Inggris — bagian penting lain dari bisnis kami — membeli buku jauh lebih sedikit. Dan kami telah kehilangan sebagian besar basis pelanggan kami karena pengunjung Arab dari luar negeri tidak berkunjung dalam jumlah yang sama.

“Ada juga masalah generasi di sana: Orang yang lebih muda tidak mampir sesering orang tua mereka.”

Meskipun ditutup, sayap penerbitan kecil Al Saqi Books, Saqi Books dan Dar Al Saqi akan tetap beroperasi.

Dalam sebuah pernyataan, toko buku tersebut menggambarkan dirinya sebagai “cahaya terkemuka tidak hanya untuk ekspatriat Timur Tengah, tetapi juga bagi pengunjung dari seluruh wilayah yang ingin mendapatkan karya yang dilarang di negara mereka sendiri.” (zarahamala/arrahmah.id)