Turki membantah laporan mengenai penarikan pasukan dari Suriah

Oleh:

|

Kategori:

Pasukan Turki di Suriah utara. (Foto: MNA)

ANKARA (Arrahmah.id) – Sumber-sumber Turki membantah laporan bahwa Turki telah setuju untuk menarik militernya dari Suriah utara, menyebut laporan itu menyesatkan dan sebagai propaganda.

Menyusul pertemuan antara menteri pertahanan Turki, Rusia dan Suriah bulan lalu –pembicaraan pertama sejak 2011– dilaporkan oleh surat kabar Suriah, Al-Watan, bahwa Ankara setuju dengan Damaskus dan Moskow untuk menarik pasukannya dari wilayah yang dibebaskan. Suriah utara di tengah percepatan rekonsiliasi antara pemerintah Turki dan Suriah.

Namun, berbagai sumber anonim Turki yang mengetahui peristiwa pertemuan itu, menginformasikan kepada outlet berita yang berbasis di London, Middle East Eye, bahwa meskipun pembicaraan itu positif, tidak ada kesepakatan yang benar-benar dibuat dan Ankara tidak menyetujui penarikan militer.

“Kami berusaha untuk menghentikan kedatangan pengungsi,” kata salah satu sumber, merujuk pada krisis pengungsi yang sedang berlangsung menjadi salah satu topik utama yang dibahas dalam pertemuan tersebut. “Kami mengatakan kepada mereka bahwa krisis Suriah harus diselesaikan dalam kerangka Resolusi Dewan Keamanan PBB 2254”.

Menyikapi laporan penarikan militer Turki, yang dijadikan prasyarat oleh rezim Suriah Bashar Asad untuk pembicaraan sebelum sekutunya, Rusia, menekannya untuk terlibat dengan pemerintah Turki, sumber lain membantahnya dan mengatakan surat kabar Suriah hanya mengambil di luar konteks pernyataan Menteri Luar Negeri Turki, Mevlut Cavusoglu baru-baru ini bahwa Ankara akan menyerahkan wilayah Suriah utaranya, hanya jika tidak ada ancaman teror di dalamnya.

Definisi “teroris” dan klasifikasi berbagai kelompok militan di Suriah dengan label itu dilaporkan menjadi poin penting dalam pembicaraan, dengan pihak Turki terus tidak setuju dengan pandangan rezim Asad bahwa semua kelompok oposisi Suriah adalah teroris.

Meski Menteri Pertahanan Turki dan delegasinya tidak menyetujui tuntutan penarikan militer tersebut, sumber menegaskan bahwa bukan berarti hal itu akan selalu batal. “Kami tidak pernah mengatakan bahwa kami akan mencaplok wilayah Suriah. Kami selalu mengatakan akan menarik diri setelah solusi politik tercapai di sana.”

Sumber itu menambahkan bahwa Ankara “menjelaskan bahwa kami terbuka untuk membuat kesepakatan” tetapi “Kami tidak mengharapkan masalah besar diselesaikan dengan cepat”.

Pembicaraan antara pemerintah Turki dan Suriah akan dilanjutkan dalam beberapa bulan mendatang, dengan Menteri Luar Negeri Cavusoglu mengumumkan beberapa hari yang lalu rencana untuk secara resmi bertemu dengan mitranya dari Suriah akhir bulan ini.  (haninmazaya/arrahmah.id)