Twitter diretas, lebih dari 200 juta alamat email dicuri

Oleh:

|

Kategori:

,

Foto ilustrasi. (Foto: AFP)

(Arrahmah.id) – Peretas mencuri alamat email lebih dari 200 juta pengguna Twitter dan mempostingnya di forum peretasan online, kata seorang peneliti keamanan.

Pelanggaran tersebut “sayangnya akan menyebabkan banyak peretasan, phishing dan doxxing yang ditargetkan,” Alon Gal, salah satu pendiri perusahaan pemantauan keamanan siber “Israel” Hudson Rock, menulis di LinkedIn pada Rabu (4/1/2023). Dia menyebutnya “salah satu kebocoran paling signifikan yang pernah saya lihat.”

Twitter belum mengomentari laporan tersebut, yang pertama kali diposting Gal di media sosial pada 24 Desember, atau menanggapi pertanyaan tentang pelanggaran tersebut sejak itu. Tidak jelas tindakan apa, jika ada, yang diambil Twitter untuk menyelidiki atau memperbaiki masalah tersebut, lansir Al Jazeera (5/1).

Kantor berita Reuters mengatakan bahwa mereka tidak dapat memverifikasi secara independen data di forum itu asli dan berasal dari Twitter. Tangkapan layar forum peretas, tempat data muncul pada Rabu, telah beredar secara online.

Troy Hunt, pembuat situs pemberitahuan pelanggaran Have I Been Pwned, melihat data yang bocor dan mengatakan di Twitter bahwa sepertinya “seperti yang digambarkan”.

Tidak ada petunjuk tentang identitas atau lokasi peretas atau peretas di balik pelanggaran tersebut. Itu mungkin terjadi pada awal 2021, sebelum Elon Musk mengambil alih kepemilikan perusahaan tahun lalu.

Klaim tentang ukuran dan ruang lingkup pelanggaran awalnya bervariasi dengan laporan awal pada Desember mengatakan 400 juta alamat email dan nomor telepon telah dicuri.

Pelanggaran serius di Twitter mungkin menarik bagi regulator di kedua sisi Atlantik. Komisi Perlindungan Data di Irlandia, tempat Twitter berkantor pusat di Eropa, dan Komisi Perdagangan Federal Amerika Serikat telah memantau kepatuhan perusahaan milik Musk tersebut terhadap peraturan perlindungan data Eropa dan perintah persetujuan AS.  (haninmazaya/arrahmah.id)