Ulama Sunni Iran: Pengunjuk rasa seharusnya tidak dijatuhi hukuman mati

Oleh:

|

Kategori:

Molavi Abdolhamid. (Foto: Tasnim)

TEHERAN (Arrahmah.id) – Seorang ulama Sunni terkemuka Iran mengatakan pada Jumat (2/12/2022) adalah salah untuk menuntut pengunjuk rasa dengan pelanggaran berat saat demonstrasi baru mengguncang tenggara Iran yang bergolak pada bulan ketiga protes meskipun tindakan keras negara.

Video yang diposting oleh kelompok Hak Asasi Manusia Iran menunjukkan wanita etnis minoritas Baluch meneriakkan “Saya akan membunuh siapa pun yang membunuh saudara laki-laki saya,” dan polisi menembak dengan mengklaim menggunakan tembakan burung dan gas air mata ke arah para demonstran. Video lain yang tidak diverifikasi menunjukkan pengunjuk rasa yang terluka dirawat di klinik darurat di sebuah masjid.

Molavi Abdolhamid, seorang ulama Sunni di Iran yang sangat vokal, mengatakan adalah salah bagi pengadilan garis keras untuk menuntut pengunjuk rasa dengan “moharebeh” – istilah Islam yang berarti berperang melawan Tuhan- yang membawa hukuman mati.

“Seseorang yang memprotes dengan batu dan tongkat atau hanya dengan berteriak tidak boleh dituduh moharebeh. Apa yang Quran sebut moharebeh adalah ketika sebuah kelompok menggunakan senjata dan terlibat (dalam pertempuran),” kata Molavi Abdolhamid dalam khotbah shalat Jumat, seperti dilansir Reuters.

Selain Zahedan, ibu kota provinsi Sistan-Baluchestan tempat Molavi Abdolhamid berkhotbah, protes diadakan di Chabahar, Taftan dan bagian lain dari provinsi miskin itu, menurut video yang diposting di media sosial.

Pada Selasa, Javaid Rehman, seorang ahli independen yang ditunjuk PBB di Iran, menyuarakan keprihatinan bahwa represi terhadap pengunjuk rasa semakin meningkat, dengan pihak berwenang meluncurkan “kampanye” untuk menjatuhkan hukuman mati kepada mereka.

Sudah, 21 orang yang ditangkap dalam konteks protes, menghadapi hukuman mati, termasuk seorang wanita yang didakwa atas “pelanggaran pidana yang tidak jelas” dan enam orang telah dijatuhi hukuman bulan ini, kata Rehman.

PBB mengatakan lebih dari 300 orang telah tewas sejauh ini dan 14.000 ditangkap dalam protes yang dimulai setelah kematian dalam tahanan wanita Kurdi berusia 22 tahun Mahsa Amini.  (haninmazaya/arrahmah.id)