Video Grup Wagner di Suriah dan Ukraina Dapat ‘1 Miliar Penayangan’ di TikTok

Oleh:

|

Kategori:

Tentara bayaran Grup Wagner yang berpihak pada Rusia diduga terlibat dalam konflik di Suriah, Afrika barat, Libya, dan Ukraina. [Getty]

WASHINGTON (Arrahmah.id) – Video yang memuji kekerasan oleh tentara bayaran Grup Wagner Rusia yang hadir di Suriah, Ukraina, dan di tempat lain telah ditonton lebih dari satu miliar kali di TikTok, menurut sebuah laporan.

Laporan tersebut dirilis awal pekan ini oleh NewsGuard yang berbasis di AS, sebuah organisasi yang melacak informasi yang salah dan menilai kredibilitas situs berita dan informasi secara online.

NewsGuard menemukan setidaknya 160 video di platform ‘yang menggambarkan atau menyinggung kekerasan yang tampaknya dilakukan oleh milisi swasta Rusia yang disebut Grup Wagner.’

Video dan gambar yang menunjukkan eksekusi di Suriah pada 2017 tampaknya telah menarik jutaan penayangan. Video-video itu memperlihatkan pria-pria berpakaian militer – yang diidentifikasi oleh situs Rusia Novaya Gazeta sebagai tentara bayaran Wagner – memukuli seorang pria Suriah bernama Mohammed Taha Ismail Al-Abdullah sampai mati dengan palu godam karena diduga mencoba meninggalkan tentara Suriah.

Versi lengkap dari video tersebut menunjukkan para tentara memotong-motong Abdullah dan membakarnya. Video lain yang berisi perilaku mengerikan ini memiliki jutaan penayangan di TikTok, kata NewsGuard.

Gambar eksekusi 2017 ini telah menjadi meme yang banyak digunakan di platform, dan NewsGuard menemukan lebih dari tiga puluh akun yang menampilkan algojo dalam video di foto profil mereka. Video lain juga menampilkan pria muda, mungkin di bawah umur, berpose dengan pakaian algojo.

Rekaman eksekusi ini digunakan untuk menghasut kekerasan terhadap warga Ukraina, menurut laporan tersebut.

Sekitar dua pertiga video yang menunjukkan eksekusi mengerikan ini telah dihapus oleh TikTok.

Belasan video lain yang memuji Grup Wagner di Ukraina juga menyebar di platform tersebut.

TikTok tidak menyangkal temuan laporan tersebut, dan seorang juru bicara mengatakan kepada NewsGuard: “Kami akan mengambil tindakan terhadap konten yang ditemukan melanggar kebijakan ini.”

Kelompok tentara bayaran Wagner telah terlibat dalam operasi militer Rusia di seluruh dunia. Anggota kelompok tersebut, yang didirikan oleh sekutu dekat Vladimir Putin, telah beraksi di Suriah, Libya, wilayah Sahel Afrika, dan Ukraina.

Pasukan Rusia melakukan intervensi di pihak rezim Bashar al-Assad di Suriah pada 2015. Sejak itu mereka dituduh melakukan pelanggaran hak asasi manusia yang meluas terhadap warga sipil di negara tersebut. (zarahamala/arrahmah.id)