Viktor Bout katakan dia sepenuhnya mendukung perang Ukraina dan akan menjadi sukarelawan jika bisa

Oleh:

|

Kategori:

Viktor Bout. (Foto: Internet)

MOSKOW (Arrahmah.id) – Pedagang senjata Rusia yang baru dibebaskan Viktor Bout mengatakan pada Sabtu (10/12/2022) bahwa dia “dengan sepenuh hati” mendukung apa yang disebut “operasi militer” Moskow di Ukraina dan bahwa jika dia memiliki kesempatan dan keterampilan yang diperlukan, dia “pasti akan pergi sebagai sukarelawan.”

Bout, yang dijuluki “Merchant of Death” oleh para penuduhnya, dibebaskan Kamis (8/12) dari tahanan AS dalam pertukaran tahanan dengan bintang bola basket AS Brittney Griner.

Bout membuat pernyataan tersebut dalam wawancara video dengan jaringan TV yang dikendalikan Kremlin, RT. Dia diwawancarai oleh Maria Butina, seorang penggemar hak senjata Rusia yang berubah menjadi tokoh TV yang sekarang bekerja untuk jaringan tersebut.

Dalam wawancara tersebut, dia menyangkal adanya hubungan dengan Taliban dan bahwa dia memasok senjata ke Afghanistan.

Ketika ditanya apakah dia memiliki potret Presiden Vladimir Putin di sel penjaranya, Bout menjawab: “Ya, selalu. Kenapa tidak? Saya bangga bahwa saya orang Rusia dan presiden kita adalah Putin.”

Mantan perwira militer Soviet itu menjalani hukuman penjara 25 tahun di Amerika Serikat atas tuduhan berkonspirasi untuk membunuh orang Amerika, memperoleh dan mengekspor rudal anti-pesawat, dan memberikan dukungan material kepada organisasi teroris. Bout, yang mempertahankan ketidakbersalahannya, diyakini berusia 50-an, dengan usianya diperdebatkan karena perbedaan paspor dan dokumen.

Griner (32), kembali ke Amerika Serikat Jumat pagi setelah dibebaskan dari tahanan dalam pertukaran dengan pedagang senjata internasional. Dia “bersemangat” dan “sangat ramah,” kata juru bicara Dewan Keamanan Nasional John Kirby kepada CNN.

Griner -yang bermain di luar musim untuk tim bola basket wanita Rusi – ditangkap atas tuduhan narkoba di bandara di wilayah Moskow pada Februari. Terlepas dari kesaksiannya bahwa dia secara tidak sengaja mengemas minyak ganja yang ditemukan di kopernya, dia dijatuhi hukuman sembilan tahun penjara pada awal Agustus dan dipindahkan ke koloni hukuman di Mordovia pada pertengahan November setelah kehilangan bandingnya.

Pertukaran, yang dikonfirmasi oleh Presiden AS Joe Biden pada Kamis, tidak termasuk orang Amerika lain yang dinyatakan Departemen Luar Negeri ditahan secara tidak sah, Paul Whelan. Whelan ditangkap atas tuduhan spionase pada 2018 dan dijatuhi hukuman 16 tahun penjara dalam persidangan yang oleh pejabat AS disebut tidak adil.

Keluarga Griner dan Whelan mendesak Gedung Putih untuk mengamankan pembebasan mereka, termasuk melalui pertukaran tahanan jika perlu.  (haninmazaya/arrahmah.id)