Warga Palestina Bakar Produk Zara dan Serukan Boikot

Oleh:

|

Kategori:

Zara telah menghadapi boikot dari Palestina sebelumnya. (Foto: Getty)

YERUSALEM (Arrahmah.id) – Warga Palestina di “Israel” telah menyerukan boikot terhadap perusahaan raksasa pakaian Spanyol, Zara setelah pemegang waralaba untuk toko-toko Zara di “Israel” menjamu pentolan ekstrimis sayap kanan, Itamar Ben-Gvir di rumahnya.

Joey Schwebel, pemegang waralaba keturunan Kanada-Israel dari grup mode Inditex yang mencakup Zara, menjamu Ben-Gvir di rumahnya untuk sebuah acara kampanye, Channel 12 “Israel” melaporkan Kamis malam (20/10/2022).

Ben-Gvir mengepalai faksi ultra-nasionalis Otzma Yehudit (Kekuatan Yahudi) yang mencalonkan diri dalam pemilihan legislatif 1 November “Israel”.

Dia secara teratur menghasut kekerasan terhadap warga Palestina – mengambil bagian dalam penyerbuan pemukim di Masjid Al Aqsa dan lingkungan Yerusalem Timur Sheikh Jarrah – dan telah secara pribadi terlibat dalam sejumlah kekerasan dengan warga Palestina.

Dia baru-baru ini mengacungkan pistol saat menghadapi warga Palestina di Sheikh Jarrah dan memuji Baruch Goldstein, seorang pemukim “Israel” yang membantai 29 warga Palestina di Masjid Ibrahimi di Hebron pada 1994.

Segera setelah laporan Channel 12 tentang pertemuan tersebut, video beredar di media sosial warga Palestina, termasuk warga Palestina dengan kewarganegaraan “Israel”, membakar pakaian Zara dan menyerukan pemboikotan merek tersebut.

Pejabat Otoritas Palestina juga mengutuk Zara atas pertemuan Ben-Gvir, sementara ketua pengadilan Palestina mengeluarkan keputusan yang melarang orang berurusan dengan perusahaan tersebut, kantor berita Palestina WAFA melaporkan.

Merek tersebut juga menghadapi seruan boikot tahun lalu setelah seorang desainer senior untuk mereka tertangkap membuat postingan anti Palestina di Instagram, beberapa pekan setelah “Israel” melakukan kampanye pengeboman selama 11 hari di Jalur Gaza yang terkepung.

Zara juga mendapat sorotan atas dugaan eksploitasi terhadap minoritas Muslim Uighur China. (zarahamala/arrahmah.id)