1.453 Pelanggaran HAM Didokumentasikan Di Mesir Musim Panas Ini

Oleh:

|

Kategori:

Mesir memiliki catatan hak asasi manusia yang sangat buruk. [Getty]

KAIRO (Arrahmah.id) – Sebuah asosiasi hak asasi manusia independen mendokumentasikan 1.453 pelanggaran hak asasi manusia di Mesir antara Juli dan September tahun ini, 1.351 di antaranya terkait dengan perampasan kebebasan secara sewenang-wenang.

Dalam laporan triwulannya tentang hak asasi manusia dan kebebasan di Mesir, Komite Keadilan (CFJ) memantau 48 pelanggaran terkait penghilangan paksa, 26 pelanggaran kondisi penahanan yang buruk, 19 kasus kematian di fasilitas penahanan, dan sembilan kasus penyiksaan.

Persentase pelanggaran terbesar terjadi pada Agustus, berjumlah 516, yang merupakan 35% dari total jumlah pelanggaran yang terdokumentasi.

Laporan CFJ meliputi 10 gubernuran Mesir, mendokumentasikan jumlah pelanggaran tertinggi di ibukota, Kairo, di mana 939 pelanggaran terjadi, atau sekitar 64%.

Kantor dan pusat polisi menempati urutan teratas fasilitas penahanan tempat pelanggaran didokumentasikan, di mana 306 pelanggaran didokumentasikan.

Sehubungan dengan para korban, aktivis politik menjadi sasaran dari 11 pelanggaran yang terdokumentasi serta orang-orang yang bekerja di industri media dan profesi teknik, menurut laporan tersebut. Mereka diikuti oleh pembela hak asasi manusia dengan tujuh pelanggaran yang terdokumentasi.

Korban muda antara usia 18 dan 34 mewakili kelompok usia tertinggi di antara para korban, dengan 33 pelanggaran yang terdokumentasi.

Bagian laki-laki adalah yang tertinggi, mewakili sekitar 98% dari total pelanggaran yang terdokumentasi, berjumlah 1.424.

Organisasi hak asasi manusia telah lama mengeluh tentang catatan hak asasi manusia Mesir yang buruk, tempat ribuan tahanan politik ditahan. (zarahamala/arrahmah.id)