Dua ladang ranjau ditemukan di Yaman

Oleh:

|

Kategori:

Pasukan penjinak bom Yaman. (Foto: AFP)

HUDAIDAH (Arrahmah.id) – Para penjinak ranjau di provinsi Hudaidah, Yaman barat, telah menemukan dua ladang ranjau yang ditanam oleh kelompok teroris Syiah Houtsi yang didukung Iran setelah sedikitnya tiga orang tewas akibat ledakan ranjau darat saat keluar dari rumah mereka.

Proyek Pembersihan Ranjau Darat Saudi, atau Masam, mengatakan bahwa para penjinak ranjau di Yaman telah menemukan ladang ranjau darat baru di sebuah pertanian terlantar di wilayah Khokha Hudaidah setelah menerima informasi dari petani lokal.

Dua awak penjinak ranjau dikirim ke pertanian untuk menonaktifkan ranjau darat saat Masam mengeluarkan peringatan keras kepada penduduk untuk tidak ikut campur dengan bom yang tidak meledak atau mendekati daerah yang terkontaminasi, lansir Arab News (19/12/2022).

Pasukan Gabungan pemerintah di sepanjang pantai barat negara itu juga mengungkapkan penemuan ladang ranjau lain di distrik Hays provinsi Hudaidah, tak lama setelah ranjau darat menewaskan tiga orang dan melukai orang lain dari keluarga yang sama.

Pasukan Yaman mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa para penjinak ranjau dari Brigade Tehama menemukan ladang ranjau baru setelah menjelajahi daerah tempat ledakan terjadi.

Sejak Houtsi memulai serangan militer mereka pada akhir 2014, diperkirakan mereka telah menanam lebih dari 1 juta ranjau darat di seluruh Yaman.

Peternakan, tempat tinggal, sekolah, pelabuhan, dan wilayah lain di provinsi Hudaidah diselimuti ranjau darat sebagian besar pada 2017 dan 2018, ketika Houtsi meletakkan ranjau darat secara massal untuk menggagalkan operasi militer besar-besaran oleh pemerintah Yaman.

Menyusul pembebasan sebidang tanah yang luas di Hudaidah, ranjau darat yang tersebar luas dan tidak terpetakan telah membunuh ratusan orang, menghentikan lebih banyak lagi perjalanan ke pertanian atau tempat kerja mereka dan mencegah orang lain untuk pulang.

Menanggapi meningkatnya jumlah korban, program Saudi dan otoritas lokal telah meminta para pengungsi internal untuk tidak kembali ke rumah mereka sampai para penjinak ranjau memastikan bahwa mereka aman.

Pada saat yang sama, Osama Al-Gosaibi, direktur proyek Masam, mengatakan bahwa timnya telah menyingkirkan 377.608 ranjau, persenjataan yang belum meledak, dan alat peledak dari total 41.931.252 meter persegi tanah Yaman sejak hari pertama operasi mereka di negara tersebut pada Juni 2018.

Sementara itu, para aktivis, pejabat, dan anggota masyarakat Yaman telah terlibat dalam kampanye media sosial untuk mengkritik hukuman mati Houtsi terhadap 16 orang di Sana’a dan meminta masyarakat internasional untuk turun tangan menyelamatkan warga sipil ini dan banyak lagi yang dipenjara oleh Houtsi..

Seorang pengacara di Sana’a mengatakan kepada Arab News pada Ahad (18/12) bahwa pengadilan yang dikelola Houtsi di kota itu telah menghukum mati 16 orang dan 13 lainnya dipenjara atas tuduhan spionase untuk Koalisi untuk Mengembalikan Legitimasi di Yaman dan lawan milisi.

Muammar Al-Eryani, menteri informasi Yaman, telah membandingkan perlakuan represif Houtsi terhadap para pembangkang dengan rezim Iran dan telah menyerukan penuntutan terhadap 29 orang, yang semuanya berasal dari Saada, jantung gerakan Houtsi, “likuidasi massal ” orang Yaman yang menentang aturan Houtsi.

“Penghukuman mati ini adalah replikasi dari praktik rezim mullah di Teheran, yang melanjutkan kampanye penindasan dan pelecehan dengan mengeluarkan dan mengeksekusi hukuman mati terhadap anak-anak muda Iran,” cuit menteri Yaman itu.

“Milisi Houtsi menggunakan terorisme terhadap musuh-musuhnya dan memiliki daftar dakwaan yang disiapkan untuk mengutuk siapa pun yang tidak disukainya,” kata Al-Bakaly.  (haninmazaya/arrahmah.id)