Facebook, YouTube hapus konten yang mendukung serangan anti-pemerintah di Brasil

Oleh:

|

Kategori:

,

Bendera Brasil terlihat dari jendela yang pecah setelah pendukung mantan Presiden Jair Bolsodaro berpartisipasi dalam demonstrasi anti-pemerintah pada 9 Januari 2023. (Foto: Reuters)

BRASIL (Arrahmah.id) Facebook dan YouTube mengatakan pada Senin (9/1/2023) bahwa mereka menghapus konten yang mendukung atau memuji penggeledahan gedung-gedung pemerintah Brasil oleh demonstran anti-pemerintah pada akhir pekan lalu.

Puluhan ribu pendukung mantan Presiden sayap kanan Brasil Jair Bolsonaro menghancurkan jendela istana kepresidenan, membanjiri bagian Kongres dengan sistem penyiram air dan menggeledah ruangan di Mahkamah Agung dalam serangan lebih dari tiga jam.

“Sebelum pemilihan, kami menetapkan Brasil sebagai lokasi berisiko tinggi sementara dan telah menghapus konten yang menyerukan orang-orang untuk mengangkat senjata atau secara paksa menyerbu Kongres, istana kepresidenan, dan bangunan federal lainnya,” kata juru bicara Meta, induk Facebook, seperti dilansir Reuters (10/1).

“Kami juga menetapkan ini sebagai peristiwa yang melanggar, artinya kami akan menghapus konten yang mendukung atau memuji tindakan tersebut,” katanya. “Kami secara aktif mengikuti situasi dan akan terus menghapus konten yang melanggar kebijakan kami.”

Presiden sayap kiri Luiz Inacio Lula da Silva mulai menjabat pada 1 Januari setelah mengalahkan Bolsonaro dalam pemilihan putaran kedua pada Oktober, mengakhiri pemerintahan sayap kanan Brasil dalam beberapa dekade.

Bolsonaro menolak untuk mengakui kekalahan dan beberapa pendukung mengklaim pemilihan itu dicuri, dan orang-orang menggunakan media sosial dan platform perpesanan dari Twitter, Telegram dan TikTok ke YouTube dan Facebook, untuk mengatur protes.

Seorang juru bicara YouTube mengatakan kepada Reuters bahwa perusahaan berbagi video itu “melacak dengan cermat” situasi di Brasil, di mana platform media sosial telah diperintahkan untuk memblokir pengguna yang dituduh mendukung serangan itu.

“Tim Kepercayaan dan Keamanan kami menghapus konten yang melanggar Pedoman Komunitas kami, termasuk streaming langsung dan video yang menghasut kekerasan,” kata juru bicara tersebut.

“Selain itu, sistem kami menampilkan konten otoritatif secara jelas di beranda kami, di bagian atas hasil pencarian, dan di rekomendasi. Kami akan tetap waspada karena situasi terus berkembang.”

Perwakilan Telegram mengatakan aplikasi perpesanan pribadi itu bekerja sama dengan pemerintah Brasil dan kelompok pemeriksa fakta untuk mencegah penyebaran konten yang menghasut kekerasan.

“Telegram adalah platform yang mendukung hak kebebasan berbicara dan protes damai. Namun, seruan untuk melakukan kekerasan secara eksplisit dilarang di platform kami,” kata seorang juru bicara.

“Moderator kami menggunakan kombinasi pemantauan proaktif di bagian publik platform kami selain menerima laporan pengguna, untuk menghapus konten tersebut.”  (haninmazaya/arrahmah.id)