Pejuang Palestina di Gaza Peringatkan “Israel” akan Serangan Lebih Lanjut Setelah Kematian Khader Adnan

Oleh:

|

Kategori:

Kematian aktivis Palestina Khader Adnan pada Selasa (2/5/2023) mendorong rentetan serangan roket dari Gaza ke “Israel”. (TNA) Kematian aktivis Palestina Khader Adnan pada Selasa (2/5/2023) mendorong rentetan serangan roket dari Gaza ke “Israel”. (TNA)

GAZA (Arrahmah.id) – Faksi perlawanan Palestina di Gaza mengumumkan Selasa (2/5/2023) bahwa mereka telah menargetkan permukiman “Israel” dengan tembakan roket, sebagai tanggapan atas kematian tahanan Palestina Khader Adnan, dan memperingatkan tindakan lebih lanjut jika diperlukan.

Unit operasi gabungan kelompok-kelompok Palestina di daerah kantong pantai yang terkepung mengatakan mereka membom sejumlah kota “Israel” di sekitar Jalur Gaza, seperti Sderot, sebagai tanggapan awal terhadap “pembunuhan Komandan Khader Adnan” yang mereka gambarkan sebagai pahlawan nasional.

Adnan dinyatakan meninggal pada Selasa (2/5) setelah menghabiskan 87 hari mogok makan di dalam tahanan administratif. Ia adalah salah satu tahanan Palestina paling terkemuka di balik jeruji besi “Israel”.

Adnan adalah seorang pejabat senior dalam gerakan Jihad Islam Palestina, yang merupakan faksi Palestina terbesar kedua di Gaza setelah Hamas.

“Kejahatan keji ini akan memicu tanggapan dari orang-orang kami di mana-mana … dengan bantuan Allah Yang Maha Kuasa,” kata para pejuang Palestina, seraya menambahkan bahwa “kami akan tetap setia pada darah para syuhada kami, pengorbanan keluarga kami, dan prioritas utama untuk kepemimpinan perlawanan dalam segala situasi.”

Mereka memperingatkan “Israel” bahwa setiap serangan terhadap warga Palestina akan ditanggapi.

Sekitar 25 roket ditembakkan dari utara dan selatan Jalur Gaza saat Iron Dome “Israel” mencegat sebagian besar dari mereka.

Gumpalan asap hitam terlihat dari Sderot, tempat beberapa roket mendarat, menyebabkan kerusakan material.

Ada juga laporan tentang setidaknya tiga orang cedera, dengan satu orang terluka parah saat bekerja di lokasi konstruksi.

Tentara “Israel” menanggapi dengan tembakan artileri, menargetkan titik pemantauan kelompok perlawanan Palestina di sebelah timur Kota Gaza. Namun penembakan itu tidak menyebabkan cedera, kata warga Palestina.

Warga “Israel” yang tinggal di pemukiman dekat Gaza disuruh tetap di dalam rumah untuk sementara waktu. (zarahamala/arrahmah.id)