Sembilan Polisi Irak Tewas Dalam Dugaan Serangan ISIS Di Kirkuk

Oleh:

|

Kategori:

Ledakan bom di daerah Kirkuk menghantam sebuah kendaraan yang mengangkut anggota polisi federal Irak. [Getty]

KIRKUK (Arrahmah.id) – Seorang pria bersenjata di Irak utara di mana sisa-sisa kelompok ISIS masih aktif meledakkan sebuah kendaraan yang membawa polisi sebelum melepaskan tembakan yang menewaskan sembilan orang, kata polisi, Ahad (18/12/2022).

Belum ada kelompok yang mengaku bertanggung jawab atas serangan itu, salah satu yang paling mematikan di Irak dalam beberapa bulan terakhir.

Ledakan bom di daerah Kirkuk menghantam sebuah kendaraan yang mengangkut anggota polisi federal Irak.

Itu diikuti oleh “serangan langsung dengan senjata ringan” di dekat desa Shalal al-Matar, kata seorang perwira polisi federal kepada AFP tanpa menyebut nama, yang menghubungkan serangan itu dengan ISIS.

“Seorang penyerang telah tewas dan kami sedang mencari yang lainnya,” kata petugas itu.

Dua polisi awalnya dilaporkan terluka kemudian meninggal, sehingga total yang tewas menjadi sembilan.

Militan ISIS merebut sebagian besar wilayah Irak dan Suriah pada 2014, mendeklarasikan “kekhilafahan” di mana mereka memerintah sebelum kalah pada akhir 2017 oleh pasukan Irak yang didukung oleh koalisi militer pimpinan AS.

ISIS kehilangan benteng terakhirnya di Suriah, dekat perbatasan Irak, pada 2019.

Perdana Menteri Irak Mohammed Shia al-Sudani mengutuk kekerasan itu sebagai “serangan teroris pengecut”.

Pasukan keamanan harus menunjukkan “kewaspadaan, hati-hati memeriksa jalan dan tidak memberikan kesempatan apapun untuk elemen teroris”, katanya.

Koalisi anti-ISIS pimpinan AS melanjutkan peran tempur di Irak hingga Desember tahun lalu, tetapi sekitar 2.500 tentara Amerika tetap berada di negara itu untuk membantu perang melawan para militan.

Sel-sel ISIS, bagaimanapun, tetap aktif di beberapa wilayah Irak.

Pada Rabu (14/12), tiga tentara Irak tewas dan tiga lainnya terluka ketika sebuah bom meledak saat kendaraan patroli mereka melewati lahan pertanian di Tarmiya, sebuah kota pedesaan yang terletak sekitar 30 kilometer (20 mil) utara ibukota Baghdad.

Tidak ada klaim langsung atas pengeboman di hotspot sel tidur ISIS yang diketahui.

Bulan lalu serangan senapan mesin di pos militer Irak utara yang terpencil menewaskan empat tentara di dekat Kirkuk, kata sumber militer. Tidak ada klaim tanggung jawab segera.

Pasukan keamanan Irak terus melakukan operasi kontra-terorisme terhadap kelompok tersebut, dan kematian militan ISIS dalam serangan udara dan penggerebekan diumumkan secara rutin.

Terlepas dari kemunduran, yang membuat ISIS menjadi bayang-bayang dari dirinya sebelumnya, kelompok tersebut telah “mempertahankan kemampuannya untuk melancarkan serangan dengan kecepatan tetap”, sebuah laporan Januari oleh PBB membaca.

PBB memperkirakan organisasi jihad mempertahankan antara 6.000 dan 10.000 pejuang di Irak dan Suriah, mengeksploitasi perbatasan keropos antara kedua negara dan berkonsentrasi terutama di daerah pedesaan. (zarahamala/arrahmah.id)