Viktor Bout, pedagang senjata Rusia ditukar dengan Brittney Griner

Oleh:

|

Kategori:

Viktor Bout dan Brittney Griner. (Foto: AFP)

MOSKOW (Arrahmah.id) – Kebebasan Brittney Griner pada akhirnya bergantung pada pembebasan seorang terpidana pedagang senjata Rusia yang kisah hidupnya menginspirasi sebuah film Hollywood.

Bintang bola basket AS itu dibebaskan pada Kamis (8/12/2022) dari tahanan Rusia dalam pertukaran tahanan untuk Viktor Bout, yang dijuluki “Merchant of Death” oleh para penuduhnya.

Bout, seorang mantan perwira militer Soviet, menjalani hukuman penjara 25 tahun di Amerika Serikat atas tuduhan berkonspirasi untuk membunuh orang Amerika, memperoleh dan mengekspor rudal anti-pesawat, dan memberikan dukungan material kepada organisasi teroris. Bout telah menyatakan dia tidak bersalah.

Kremlin telah berulang kali menyerukan pembebasan Bout, mengecam hukumannya pada 2012 sebagai “tidak berdasar dan bias”.

Kementerian luar negeri Rusia mengatakan Kamis bahwa Bout dikembalikan ke Rusia setelah penukaran di Bandara Abu Dhabi. Rekaman yang dibagikan oleh televisi negara Rusia kemudian menunjukkan Bout berjalan di landasan di Abu Dhabi, kemudian naik dan duduk di dalam pesawat, yang kemudian mendarat di Moskow, lansir CNN.

“Untuk waktu yang lama, Federasi Rusia telah bernegosiasi dengan Amerika Serikat tentang pembebasan V.A.Bout,” kata kementerian itu dalam sebuah pernyataan. “Washington dengan tegas menolak dialog tentang dimasukkannya [warga negara] Rusia dalam skema pertukaran. Namun demikian, Federasi Rusia terus bekerja secara aktif untuk menyelamatkan rekan senegaranya.”

Ia menambahkan bahwa sebagai hasil dari negosiasi Rusia dengan AS, Bout telah “dikembalikan ke tanah airnya”.

Pengacara Bout, Steve Zissou, mengatakan bahwa Bout bersama istri dan putrinya. “Kami bersyukur setelah 15 tahun yang panjang, Viktor akhirnya bisa berkumpul kembali dengan keluarganya,” tambahnya.

Griner -yang selama bertahun-tahun bermain di luar musim untuk tim bola basket wanita Rusia- ditangkap atas tuduhan penyelundupan narkoba di bandara di wilayah Moskow pada Februari. Terlepas dari kesaksiannya bahwa dia secara tidak sengaja mengemas minyak ganja yang ditemukan di kopernya, dia dijatuhi hukuman sembilan tahun penjara pada awal Agustus dan dipindahkan ke koloni hukuman di Mordovia pada pertengahan November setelah kehilangan bandingnya.

Pertukaran, yang dikonfirmasi oleh Presiden AS Joe Biden pada Kamis, tidak termasuk orang Amerika lain yang dinyatakan Departemen Luar Negeri ditahan secara tidak sah, Paul Whelan. Whelan ditangkap atas tuduhan spionase pada 2018 dan dijatuhi hukuman 16 tahun penjara dalam persidangan yang oleh pejabat AS disebut tidak adil.

Keluarga Griner dan Whelan mendesak Gedung Putih untuk mengamankan pembebasan mereka, termasuk melalui pertukaran tahanan jika perlu.

Di tengah penawaran mereka adalah Bout, seorang pria yang menghindari surat perintah penangkapan internasional dan pembekuan aset selama bertahun-tahun.

Viktor Bout dalam sel sementara menjelang sidang di pengadilan di Bangkok pada Agustus 2010. (Foto: AFP)

Pengusaha Rusia, yang berbicara enam bahasa, ditangkap dalam operasi pada 2008 yang dipimpin oleh agen penegakan narkoba AS di Thailand menyamar sebagai Angkatan Bersenjata Revolusioner Kolombia, yang dikenal dengan singkatan FARC. Dia akhirnya diekstradisi ke AS pada 2010 setelah proses pengadilan yang berlarut-larut.

“Viktor Bout telah menjadi musuh perdagangan senjata internasional nomor satu selama bertahun-tahun, mempersenjatai beberapa konflik paling kejam di seluruh dunia,” kata Preet Bharara, pengacara AS di Manhattan ketika Bout dijatuhi hukuman di New York pada 2012.

“Dia akhirnya diadili di pengadilan Amerika karena setuju memberikan sejumlah besar senjata tingkat militer kepada organisasi teroris yang diakui berkomitmen untuk membunuh orang Amerika.”

Persidangan tersebut mempertajam peran Bout dalam memasok senjata ke FARC, kelompok gerilya yang melancarkan pemberontakan di Kolombia hingga 2016. AS mengatakan senjata itu dimaksudkan untuk membunuh warga AS.

Tapi sejarah Bout dalam perdagangan senjata meluas lebih jauh. Dia dituduh merakit armada pesawat kargo untuk lalu lintas senjata kelas militer ke zona konflik di seluruh dunia sejak 1990-an, memicu konflik berdarah dari Liberia ke Sierra Leone dan Afghanistan. Tuduhan kegiatan perdagangan di Liberia mendorong otoritas AS untuk membekukan aset Amerikanya pada 2004 dan memblokir semua transaksi AS.

Bout telah berulang kali menyatakan bahwa dia menjalankan bisnis yang sah dan bertindak hanya sebagai penyedia logistik. Dia diyakini berusia 50-an, dengan usianya diperdebatkan karena perbedaan paspor dan dokumen.

“Hari kelahirannya adalah sebuah misteri,” kata Douglas Farah, rekan senior di Pusat Penilaian dan Strategi Internasional yang ikut menulis buku tentang Bout, kepada CNN pada 2010.

Farah mengatakan kepada majalah Mother Jones pada 2007 bahwa menurut beberapa paspornya, Bout lahir pada 1967 di Dushanbe, Tajikistan, putra seorang pemegang pembukuan keuangan dan montir mobil. Dia mengatakan bahwa Bout lulus dari Institut Militer untuk Bahasa Asing, sekolah pengumpan intelijen militer Rusia yang terkenal.

“Dia adalah seorang perwira Soviet, kemungkinan besar seorang letnan, yang hanya melihat peluang yang disajikan oleh tiga faktor yang datang dengan runtuhnya Uni Soviet dan sponsor negara yang diperlukan: pesawat yang ditinggalkan di landasan pacu dari Moskow ke Kiev, tidak lagi mampu terbang karena kekurangan uang untuk bahan bakar atau perawatan; simpanan besar senjata berlebih yang dijaga oleh penjaga yang tiba-tiba menerima sedikit atau tanpa gaji; dan permintaan yang meningkat untuk senjata-senjata itu dari klien tradisional Soviet dan kelompok-kelompok bersenjata baru yang muncul dari Afrika hingga Filipina,” kata Farah kepada majalah tersebut.

Bout mengatakan bahwa dia bekerja sebagai perwira militer di Mozambik. Yang lain mengatakan itu sebenarnya Angola, di mana Rusia memiliki kehadiran militer yang besar pada saat itu, kata Farah kepada CNN. Dia pertama kali dikenal ketika PBB mulai menyelidikinya pada awal hingga pertengahan 1990-an dan Amerika Serikat mulai terlibat.

Bout – yang kabarnya menggunakan nama termasuk “Victor Anatoliyevich Bout,” “Victor But,” “Viktor Butt,” “Viktor Bulakin” dan “Vadim Markovich Aminov” -diperkirakan menjadi inspirasi bagi karakter pedagang senjata yang diperankan oleh Nicolas Cage dalam film tahun 2005 “Lord of War.”

Pada 2002, Jill Dougherty dari CNN bertemu dengan Bout di Moskow. Dia bertanya kepadanya tentang tuduhan terhadapnya –apakah dia menjual senjata ke Taliban? Ke Al Qaeda? Apakah dia memasok pemberontak di Afrika dan dibayar dengan berlian darah?- dan dia menolak setiap klaim.

“Itu tuduhan palsu dan itu bohong,” katanya. “Saya tidak pernah menyentuh berlian seumur hidup saya dan saya bukan orang berlian dan saya tidak menginginkan bisnis itu.”

“Saya tidak takut,” katanya kepada Dougherty. “Saya tidak melakukan apa pun dalam hidup saya yang seharusnya saya takuti.”  (haninmazaya/arrahmah.id)