Bantu Oligarki Rusia, Mantan Agen FBI Terancam Hukuman 20 Tahun

Oleh:

|

Kategori:

Miliarder Rusia Oleg Deripaska dikenai sanksi oleh pemerintah Amerika Serikat pada 2018. [File: Maxim Shemetov/Reuters]

WASHINGTON (Arrahmah.id) – Seorang mantan pejabat tinggi Biro Investigasi Federal (FBI) telah didakwa melanggar sanksi AS dengan membantu seorang miliarder Rusia yang terkena sanksi, menurut Departemen Kehakiman AS (DOJ).

Dalam dakwaan yang dibuka pada Senin (23/1/2023), jaksa penuntut menuduh mantan agen FBI Charles McGonigal bekerja atas nama raja energi Rusia Oleg Deripaska, menyediakan layanan yang mencakup upaya untuk mencabut sanksi Amerika Serikat terhadap Deripaska dan menyelidiki oligarki saingannya.

Dia juga dituduh menyembunyikan pembayaran dari Deripaska.

McGonigal telah menjadi agen khusus yang bertanggung jawab atas divisi kontraintelijen FBI di New York sebelum pensiun pada 2018. Dia telah mengawasi penyelidikan oligarki Rusia selama masa jabatannya, menurut pejabat DOJ.

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada Senin (23/1), Asisten Direktur FBI yang bertanggung jawab Michael Driscoll mengatakan: “Oligarki Rusia seperti Oleg Deripaska melakukan pengaruh jahat global atas nama Kremlin dan terkait dengan tindakan penyuapan, pemerasan, dan kekerasan”.

“Mendukung ancaman yang ditujukan ke Amerika Serikat dan sekutu adalah kejahatan yang akan terus dikejar oleh FBI secara agresif.”

Deripaska dikenai sanksi pada 2018, sesuai perintah yang dikeluarkan oleh mantan Presiden Barack Obama setelah aneksasi Krimea oleh Rusia.

Perintah tersebut memblokir properti semua individu yang telah ditetapkan “bertanggung jawab atas atau terlibat dalam tindakan atau kebijakan yang mengancam keamanan, kedaulatan, atau integritas wilayah Ukraina, atau yang secara material membantu, mensponsori, atau memberikan dukungan kepada individu atau entitas yang terlibat dalam kegiatan tersebut.”

Perintah tersebut selanjutnya melarang individu untuk “membuat atau menerima dana, barang, atau layanan apa pun oleh, ke, dari, atau untuk kepentingan siapa pun yang ditunjuk oleh Departemen Keuangan AS”, menurut DOJ.

Di antara tuduhan itu, jaksa penuntut mengatakan McGonigal bekerja dengan diplomat Rusia yang menjadi penerjemah Sergey Shestakov pada 2021 untuk menyelidiki “saingan oligarki Rusia” dengan imbalan pembayaran rahasia.

Duo ini diduga berusaha menyembunyikan identitas Deripaska melalui perusahaan cangkang dan tanda tangan palsu.

Jaksa juga mengatakan bahwa McGonigal dan Shestakov pada 2019 bekerja atas nama Deripaska “dalam upaya yang gagal untuk mencabut sanksi terhadap Deripaska”.

Pasangan itu didakwa melanggar dan berkonspirasi untuk melanggar Undang-Undang Kekuatan Ekonomi Darurat Internasional, berkonspirasi untuk melakukan pencucian uang. Tuduhan masing-masing membawa hukuman maksimal 20 tahun penjara.

Shestakov juga didakwa membuat pernyataan palsu kepada FBI.

McGonigal dan Shestakov ditangkap pada Sabtu (21/1) – McGonigal setelah mendarat di Bandara Internasional John F Kennedy dan Shestakov di rumahnya di Morris, Connecticut – dan ditahan di penjara federal di Brooklyn, New York.

McGonigal mengaku tidak bersalah pada Senin (23/1) dan dibebaskan dengan jaminan $500.000. Shestakov juga mengaku tidak bersalah dan dibebaskan dengan jaminan $200.000.

“Ini jelas merupakan hari yang menyusahkan bagi McGonigal dan keluarganya,” kata pengacara McGonigal, Seth DuCharme, kepada wartawan setelah sidang di Manhattan. “Kami akan meninjau buktinya, kami akan memeriksanya dengan cermat, dan kami sangat percaya pada Tuan McGonigal.”

AS telah meningkatkan penegakan sanksi pelanggaran oleh tokoh-tokoh terkemuka Rusia setelah invasi Rusia ke Ukraina, yang akan memasuki bulan ke-12 pada hari ini. (zarahamala/arrahmah.id)

Komentar