Serangan “Israel” Terhadap Masjid al-Aqsa di bawah Netanyahu Dapat Picu Konflik Regional

Oleh:

|

Kategori:

Kementerian luar negeri Palestina mendesak negara-negara Arab dan negara-negara mayoritas Muslim untuk mengambil tindakan terkoordinasi untuk melindungi al-Aqsa. [Getty]

RAMALLAH (Arrahmah.id) – Serangan “Israel” lebih lanjut di Masjid al-Aqsa Yerusalem di bawah pemerintahan sayap kanan Israel dapat semakin merusak Status Quo dan meledak menjadi konflik regional, Kementerian Luar Negeri Otoritas Palestina memperingatkan pada Ahad (27/11/2022).

Kementerian yang berbasis di Ramallah mengatakan bahwa Status Quo di tempat-tempat suci berada di bawah ancaman khusus mengingat perjanjian yang dibuat antara perdana menteri yang akan datang Benjamin Netanyahu dan anggota parlemen sayap kanan Itamar Ben-Gvir, yang akan menjadi Menteri Kepolisian “Israel”.

“Melakukan perubahan apa pun pada status quo di Masjid al-Aqsa adalah ancaman langsung yang akan meledakkan konflik di seluruh wilayah,” kata kementerian tersebut dalam sebuah pernyataan yang dilaporkan oleh kantor berita resmi Otoritas Palestina, Wafa.

Pada hari yang sama ketika pernyataan itu dikeluarkan, sejumlah pemukim “Israel” menyerbu kompleks al-Aqsa di bawah pengawalan polisi, Departemen Wakaf Islam yang dikelola Yordania.

Departemen yang mengelola tempat-tempat suci Yerusalem mengatakan para pemukim memasuki kompleks melalui Gerbang Maroko dan melakukan ritual di sana. Di bawah Status Quo, sembahyang Yahudi tidak diperbolehkan di kompleks al-Aqsa dan dipandang sebagai provokasi.

Kementerian luar negeri Palestina mendesak negara-negara Arab dan negara-negara mayoritas Muslim untuk mengambil tindakan terkoordinasi untuk melindungi tempat-tempat suci Yerusalem dari serangan “Israel”.

Pemerintah “Israel” yang akan datang adalah sayap paling kanan dalam sejarahnya, memaksa Netanyahu melakukan tindakan penyeimbangan diplomatik antara koalisinya – yang mengadvokasi pembersihan etnis Palestina – dan sekutu Barat.

Seorang pemukim yang tinggal di Tepi Barat yang diduduki, yang diambil alih “Israel” dalam perang 1967, Ben-Gvir menentang kenegaraan Palestina. Dia juga mendukung doa Yahudi di tempat suci Yerusalem titik nyala yang menampung Masjid al-Aqsa dan yang merupakan sisa-sisa kuil Yahudi kuno. (zarahamala/arrahmah.id)