Dubai Potong Pajak Penjualan Alkohol Demi Dongkrak Pariwisata

Oleh:

|

Kategori:

Penjualan alkohol di UEA sudah lebih bebas dibandingkan dengan negara-negara tetangga. [Getty]

DUBAI (Arrahmah.id) – Dubai mengakhiri pajak 30 persennya atas penjualan alkohol di kerajaan tersebut pada Ahad (1/1/2023) dan membebaskan lisensi minuman keras yang diperlukan, mengakhiri sumber pendapatan lama bagi keluarga penguasa untuk lebih meningkatkan sektor pariwisata negara itu.

Pengumuman yang tiba-tiba, yang dibuat oleh dua pengecer alkohol yang terkait dengan negara di Dubai, tampaknya berasal dari keputusan pemerintah dari keluarga Al Maktoum yang berkuasa.

Namun, pejabat pemerintah tidak segera mengakui keputusan tersebut dan tidak menanggapi pertanyaan dari The Associated Press.

Tapi sebenarnya aturan baru ini bukan hal yang mengherankan mengingat UAE selama bertahun-tahun telah melonggarkan peraturan terkait minuman keras, semisal membolehkan penjualan alkohol pada siang hari di bulan Ramadhan dan menyediakan pengiriman ke rumah selama lockdown pada awal pandemi.

Penjualan alkohol telah lama menjadi barometer utama ekonomi Dubai, tujuan perjalanan teratas di UEA, rumah bagi maskapai penerbangan jarak jauh Emirates. Selama Piala Dunia, negara yang letaknya di dekat Qatar ini, banyak menarik suporter sepak bola untuk bersantai di bar-bar Dubai.

Distributor alkohol Maritime and Mercantile International, yang merupakan bagian dari Emirates Group, membuat pengumuman tersebut dalam sebuah pernyataan.

“Sejak kami memulai operasi kami di Dubai lebih dari 100 tahun yang lalu, pendekatan emirat tetap dinamis, sensitif, dan inklusif untuk semua,” kata Tyrone Reid dari MMI. “Peraturan yang diperbarui ini sangat penting untuk terus memastikan pembelian dan konsumsi minuman beralkohol yang aman dan bertanggung jawab di Dubai dan UEA.”

MMI tidak menjawab pertanyaan apakah keputusan itu bersifat permanen. Namun, iklan yang dipasang oleh MMI mendesak pelanggan untuk membeli dari tokonya, dengan mengatakan “Anda tidak perlu lagi berkendara ke emirat lain.” Selama ini Penduduk Dubai akan ke Umm al-Quwain dan emirat lainnya untuk membeli alkohol dalam jumlah besar dan bebas pajak.

African & Eastern, pengecer alkohol kedua yang diyakini setidaknya sebagian dipegang oleh negara atau perusahaan afiliasi, juga mengumumkan berakhirnya pajak kota dan biaya lisensi.

Di bawah hukum Dubai, non-Muslim harus berusia 21 tahun atau lebih untuk mengonsumsi alkohol.

Peminum harus membawa kartu plastik yang dikeluarkan oleh polisi Dubai yang mengizinkan mereka membeli, mengangkut, dan mengonsumsi bir, anggur, dan minuman keras. Jika tidak, mereka dapat menghadapi denda dan penangkapan – meskipun jaringan bar, klub malam, dan lounge yang luas hampir tidak pernah meminta untuk melihat izin tersebut.

Tetap saja, Dubai yang relatif liberal adalah yang paling asing di antara negara-negara lain di kawasan ini. Sharjah, sebuah emirat yang berbatasan dengan Dubai di utara, melarang alkohol, seperti halnya negara tetangga Iran, Kuwait, dan Arab Saudi.

Abu Dhabi, ibu kota UEA yang kaya minyak, mengakhiri sistem lisensi alkoholnya pada September 2020. (zarahamala/arrahmah.id)